KSSK Pastikan Sistem Keuangan Kuartal III-2020 dalam Kondisi Normal

Kompas.com - 27/10/2020, 16:44 WIB
Penulis Mutia Fauzia
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) menilai kondisi stabilitas sistem keuangan Indonesia pada kuartal III-2020 tetap terjaga meski kondisi pasar keuangan masih diliputi ketidakpastian akibat Covid-19.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan indikator stabilitas sistem keuangan berada dalam kondisi normal dan hal itu mampu menopang proses pemulihan ekonomi yang berangsur membaik.

"Menghadapi ketidakpastian akibat Covid-19 tersebut KSSK akan terus memperkuat sinerginya di dalam mempercepat pemulihan ekonomi dan sekaligus menjaga stabilitas sistem keuangan," ujar Sri Mulyani ketika memberikan keterangan tertulis secara virtual, Selasa (27/10/2020).

Baca juga: UMP 2021 Tak Naik, KSPSI: Ini Sangat Memberatkan

Bendahara negara itu mengatakan, indikator pemulihan ekonomi terlihat dari revisi proyeksi pertumbuhan ekonomi yang dilakukan oleh Dana Moneter Internasional atau IMF.

Pada bulan Juni 2020 lalu, pertumbuhan ekonomi dunia diproyeksi bakal mengalami kontraksi hingga 5,2 persen. Namun proyeksi tersebut kemudian direvisi menjadi minus 4,4 persen.

Di dalam negeri sendiri pada kuartal II lalu pertumbuhan ekonomi tercatat mengalami kontraksi yang cukup dalam, yakni mencapai 5,32 persen.

Pada kuartal III, pertumbuhan ekonomi diproyeksi bakal membaik.

"Perbaikan berangsur didorong percepatan realisasi stimulus fiskal atau APBN dan perbaikan ekspor," ujar Sri Mulyani.

Baca juga: Indef: Koperasi Harus Bisa Menjadi Garda Terdepan Pemulihan Ekonomi Nasional

"Belanja pemerintah di kuartal III-2020 meningkat sangat signifikan untuk bansos dan dukungan kepada usaha terutama UMKM. Hal ini dilakukan dalam keseluruhan pelaksanaan pemulihan ekonomi," sambung dia.

Bendahara Negara itu mengatakan, KSSK akan terus mendukung proses pemulihan ekonomi dengan mendorong realisasi instrumen kebijakan serta aspek regulasinya.

Koordinasi kebijakan KSSK akan diarahkan untuk mendorong pertumbuhan kredit perbankan baik dari sisi penawaran maupun dari sisi permintaan.

"Dari sisi fiskal pelaksanaan anggaran hingga akhir tahun akan terus dimaksimalkan sebagai instrumen penting dalam rangka mendorong dan memulihkan perekonomian," ujar Sri Mulyani.

"Kebijakan moneter dan makroprudensial yang akomodatif akan terus ditempuh dan program restrukturisasi relaksasi kredit dan perbankan akan terus didukung," jelas dia.

Baca juga: Garuda Pastikan Penuhi Hak 700 Karyawan yang Diputus Kontraknya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rekrutmen Tenaga Kesehatan Haji 2023 Dibuka, Simak Formasi, Syarat, dan Cara Daftarnya

Rekrutmen Tenaga Kesehatan Haji 2023 Dibuka, Simak Formasi, Syarat, dan Cara Daftarnya

Work Smart
Bukan Percetakan atau Baliho, Ini Sektor yang Bakal Cuan di Tahun Politik 2024

Bukan Percetakan atau Baliho, Ini Sektor yang Bakal Cuan di Tahun Politik 2024

Whats New
Daftar Lowongan Kerja Bulan November 2022, dari KPU hingga Adaro

Daftar Lowongan Kerja Bulan November 2022, dari KPU hingga Adaro

Work Smart
Proyek Infrastuktur RI Diminta Tanpa Impor, Industri Dalam Negeri Siap?

Proyek Infrastuktur RI Diminta Tanpa Impor, Industri Dalam Negeri Siap?

Whats New
Harita Group Salurkan 2 Tahap Bantuan untuk Korban Gempa Cianjur

Harita Group Salurkan 2 Tahap Bantuan untuk Korban Gempa Cianjur

Whats New
Sederet Manfaat Nikel dalam Kehidupan Sehari-hari

Sederet Manfaat Nikel dalam Kehidupan Sehari-hari

Whats New
Tingkatkan Produksi Beras Nasional, Mentan SYL Kawal Gerakan Tanam di Kawasan Food Estate Kapuas

Tingkatkan Produksi Beras Nasional, Mentan SYL Kawal Gerakan Tanam di Kawasan Food Estate Kapuas

Rilis
6 Cara Cek Tagihan IndiHome secara Online dengan Mudah

6 Cara Cek Tagihan IndiHome secara Online dengan Mudah

Spend Smart
Pemulihan Pasca-gempa Cianjur, Ini Tips Menjaga Kesehatan untuk Penyintas Gempa

Pemulihan Pasca-gempa Cianjur, Ini Tips Menjaga Kesehatan untuk Penyintas Gempa

Whats New
5 Cara Cek Pajak Kendaraan di Jawa Timur lewat HP, Mudah dan Praktis

5 Cara Cek Pajak Kendaraan di Jawa Timur lewat HP, Mudah dan Praktis

Spend Smart
Sempat Sindir Orang Kaya Pakai BPJS, Ini Klarifikasi Lengkap Menkes

Sempat Sindir Orang Kaya Pakai BPJS, Ini Klarifikasi Lengkap Menkes

Whats New
BI 4 Kali Naikkan Suku Bunga, Ekonom Prediksi Kredit Tumbuh Lambat dan NPL Naik

BI 4 Kali Naikkan Suku Bunga, Ekonom Prediksi Kredit Tumbuh Lambat dan NPL Naik

Whats New
Pantang Mundur Jokowi di Kereta Cepat, meski Harus Tambah Utang ke China

Pantang Mundur Jokowi di Kereta Cepat, meski Harus Tambah Utang ke China

Whats New
Sri Mulyani Heran, Ada Badai PHK, Padahal Setoran Pajak Naik

Sri Mulyani Heran, Ada Badai PHK, Padahal Setoran Pajak Naik

Whats New
Ekonom Prediksi Badai PHK akan Meningkat Meski Terbatas

Ekonom Prediksi Badai PHK akan Meningkat Meski Terbatas

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.