Ekonom Proyeksikan Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Masih Negatif

Kompas.com - 04/11/2020, 17:32 WIB
Ilustrasi resesi ekonomi shutterstock.comIlustrasi resesi ekonomi

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah ekonom memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal III-2020 masih negatif, melanjutkan realiasi pada kuartal II-2020 yang negatif 5,32 persen. Ini seiring masih berlangsungnya pandemi Covid-19.

Kepala Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan, pertumbuhan ekonomi kuartal III tahun 2020 diperkirakan di kisaran negatif 3,13 persen. Kontraksi itu memang tidak sedalam kuartal sebelumnya.

Menurutnya, proyeksi tersebut didasarkan pertumbuhan konsumsi rumah tangga yang sudah mengalami perbaikan meski tetap terkontraksi. Seperti diketahui, konsumsi rumah tangga memiliki kontribusi terbesar dalam Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia.

Baca juga: Pertumbuhan Ekonomi Global Diprediksi Bisa Minus 5 Persen, Terburuk dalam 80 Tahun Terakhir

Josua memproyeksikan pertumbuhan konsumsi rumah tangga di kisaran negatif 3,54 persen pada kuartal III-2020, tidak sedalam kuartal sebelumnya yang negatif 5,51 persen.

"Hal ini dipengaruhi oleh kebijakan pelonggaran PSBB di berbagai daerah di Indonesia yang mendorong peningkatan pada pergerakan masyarakat, meskipun situasinya belum kembali ke level normal," ujarnya kepada Kompas.com, Rabu (4/11/2020).

Menurutnya, indikasi konsumsi rumah tangga yang menunjukkan perbaikan terbatas sepanjang kuartal III- 2020, nampak dari laju pertumbuhan penjualan ritel yang tercatat negatif 7,3 persen dari kuartal sebelumnya negatif 14,4 persen.

Selain itu Josua memperkirakan, pertumbuhan investasi atau pembentukan modal tetap bruto (PMTB) pada kuartal III-2020 akan negatif 7,9 persen. Kontraksinya mengecil dibandingkan kuartal II-2020 yang tercatat negatif 8,61 persen.

Meski kontraksi sedikit membaik, namun investasi bangunan dan non bangunan masih cenderung terkontraksi. Hal ini tecermin dari pertumbuhan impor barang modal yang tercatat negatif 24,9 persen, serta penjualan semen yang tumbuh negatif 10,5 persen.

"Kontraksi penjualan semen mengindikasikan investasi bangunan sepanjang Juli-September 2020 masih mengalami penurunan," imbuh Josua.

Sementara konsumsi pemerintah diperkirakan cenderung tumbuh positif pada kuartal III-2020, yang didorong oleh peningkatan realisasi belanja kementerian/lembaga, serta penyerapan anggaran perogram pemulihan ekonomi nasional (PEN).

Baca juga: Pertumbuhan Ekonomi Akan Diumumkan Besok, Apakah Sudah Pasti Resesi?

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X