Organda Keluhkan Kualitas Aspal Jalan Tol Trans Sumatera

Kompas.com - 25/11/2020, 17:06 WIB
Ruas Lubuk Linggau-Curup-Bengkulu Seksi 1 Bengkulu-Taba Penanjung pada koridor pendukung Tol Trans Sumatera, Palembang-Bengkulu. Dok. PT Hutama Karya (Persero).Ruas Lubuk Linggau-Curup-Bengkulu Seksi 1 Bengkulu-Taba Penanjung pada koridor pendukung Tol Trans Sumatera, Palembang-Bengkulu.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Bidang Angkutan Penumpang Organda Kurnia Lesani Adnan mengaku dengan adanya Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS) bisa mengurangi waktu tempuh angkutan bus.

Kendati begitu, Kurnia mengaku belum merasakan adanya efisiensi biaya operasional dampak dari adanya JTTS.

“Kalau kita bicara efisiensi, hari ini kalau dari biaya kami belum bisa mendapatkan efisiensi yang sangat signifikan. Karena jalan ini kan berbayar dan biayanya tak murah,” ujar Kurnia dalam Kompas Talk, Rabu (25/11/2020).

Baca juga: Jalan Tol Trans-Sumatera Lintasi Jalur Migrasi Gajah

Selain itu, Kurnia juga mengeluhkan kontur jalan yang ada di JTTS. Menurut dia, dengan kontur jalan yang kurang baik, membuat ban kendaraan mudah terkikis.

Dengan begitu, masa pakai ban kendaraan akan berkurang dengan cepat. Imbasnya, biaya operasional akan naik.

“Kedua, kualitas jalan. Kalau kami lewat jalan provinsi, jalan biasa itu beberapa titik masih berliku sehingga mileage ban lebih pendek. Dengan adanya jalan tol, kualitas jalanya, permukaan jalannya, terutama yang beton, ini juga ternyata tidak seramah jalan aspal berliku di provinsi,” kata dia.

Atas dasar itu, dia mengaku belum merasakan efisiensi biaya operasional yang signifikan dengan adanya jalan tol ini.

Namun, dia mengakui dengan adanya JTTS ini minat masyarakat menggunakan moda transportasi darat, khususnya ke wilayah Sumatera semakin bergairah.

Baca juga: Sudah Ada 648 Km Jalan Tol yang Beroperasi di Pulau Sumatera

“Kalau melihat sebelum pandemi kemarin, dari Januari sudah menunjukan peningkatan yang cukup membahagiakan kami. Di beberapa tujuan di Sumatera yang cukup tinggi itu di Sumatera Barat, Palembang dan ke wilayah Jambi. Itu cukup tinggi kenaikan load factor penumpang,” ungkapnya.

Pemerintah menugaskan Hutama Karya untuk membangun JTTS dengan total panjang keseluruhan 2.765 kilometer melalui Melalui Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 100 Tahun 2014 yang kemudian diperbarui dengan Perpres Nomor 117 Tahun 2015.

Jalan tol ini akan menghubungkan Lampung dan Aceh dengan jumlah 24 ruas dan akan beroperasi penuh pada 2024.

Sampai Oktober 2020, terdapat sembilan ruas Jalan Tol Trans-Sumatera (JTTS) yang telah beroperasi tahun ini.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X