5 Bisnis yang Bakal Bersinar Versi Ignasius Jonan

Kompas.com - 26/11/2020, 16:02 WIB
Tak Lagi Jadi Menteri, Jonan Kini Sibuk Jadi Petani Sayur Instagram Ignasius JonanTak Lagi Jadi Menteri, Jonan Kini Sibuk Jadi Petani Sayur

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Menteri ESDM Periode 2016-2019, Ignasius Jonan menyebutkan, ada lima sektor bisnis yang bakal menguntungkan di masa depan. Usaha pertama adalah energi terbarukan (renewable energy).

"Saya ada lima bisnis ke depan atau kegiatan ke depan yang menarik. Ke depan itu saya bilang they are coming, bukan they will come. Faster and faster our life. Pertama, renewable energy. Renewable energy ini menurut saya it is mandatory. Mau dihitung seperti apapun it is a beyond calculation," kata dia dalam webinar virtual, Kamis (26/11/2020).

Peluang usaha kedua yang menarik menurut Jonan adalah kendaraan elektrik. Pasalnya, dengan menggunakan kendaraan elektrik berbahan emisi ramah lingkungan akan mencegah polusi.

Bahkan, dia memperhitungkan, pada tahun 2030, kebutuhan kendaraan di Indonesia bakal melonjak signifikan. Oleh sebab itu, dibutuhkan kendaraan elektrik yang menggunakan mesin ramah lingkungan.

"Itu punya kesempatan double GDP atau di 2030, PDB per kapita 10.000 dollar AS, itu berapa kendaraan motor yang dibutuhkan," imbuh Jonan.

Baca juga: Edhy Ditangkap, KKP Hentikan Sementara Ekspor Benih Lobster

Bisnis ketiga yang berpotensi "cuan" adalah bisnis secara daring (online). Ia mengatakan, bisnis online akan meberikan dampak kepada mal, properti, atau gedung perkantoran, perumahan, dan sebagainya.

Keempat adalah bisnis lingkungan hidup. Menurut Jonan yang baru terpilih jadi Komisaris Independen Sido Muncul ini, bisnis lingkungan hidup telah dimulai. Apalagi di dalam World Economic Forum (WEF) seluruh dunia telah mengampanyekan penanaman 1 triliun pohon dalam 5 tahun.

Bisnis menarik yang terakhir sebut Jonan, adalah artificial inteligent (AI). Dengan adanya AI tersebut, menurut dia, pemerintah harus menyiapkan rencana pengembangan sumber daya manusia (SDM) untuk menghadapi revolusi industri 4.0.

"Kalau ini (penggunaan tenaga kerja robot) datang, negara kita harus memikirkan workers kita ini akan dididik seperti apa lagi kedepan. Mungkin kalau duta besar tidak bisa pakai robot. Tapi, banyak kegiatan bisa pakai robot. Ini workers kita bagaimana harus menyesuaikan zaman ke depan," kata dia.

Baca juga: Respons Jabatan Baru di Sido Muncul, Jonan: Komisaris Kerjaan Orang Tua



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X