Kompas.com - 13/01/2021, 19:50 WIB
Ilustrasi bisnis properti SANTI NANTAIlustrasi bisnis properti

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia melaporkan Hasil Survei Kegiatan Dunia Usaha (SKDU) mengindikasikan kegiatan dunia usaha membaik pada kuartal IV 2020, meskipun masih dalam fase kontraksi.

Membaiknya kegiatan dunia usaha tecermin dari nilai Saldo Bersih Tertimbang (SBT) pada kuartal IV 2020 sebesar -3,90 persen.

Angkanya membaik dari -5,97 persen pada kuartal III 2020.

Baca juga: Relaksasi dari BI Ampuh Tekan NPL Kartu Kredit

Direktur Eksekutif Kepala Departemen Komunikasi BI, Erwin Haryono mengatakan, perbaikan kegiatan usaha didorong oleh kinerja sejumlah sektor yang tumbuh positif.

"Yaitu sektor Pengangkutan dan Komunikasi; Keuangan, Real Estate dan Jasa Perusahaan; Listrik, Gas dan Air Bersih, serta Jasa-jasa," kata Erwin dalam siaran pers, Rabu (13/1/2021).

Selain sektor di atas, beberapa sektor juga terindikasi membaik, antara lain sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran: serta sektor Industri Pengolahan dan sektor Konstruksi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Erwin mengemukakan, perbaikan kondisi kegiatan usaha didukung oleh permintaan yang meningkat saat Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) Natal dan tahun baru.

Ketersediaan bahan baku produksi dan peningkatan jumlah pelanggan baru di subsektor listrik pun menjadi katalis bagi kondisi dunia usaha.

Baca juga: Pengusaha Berharap Vaksin Covid-19 Gairahkan Kembali Dunia Usaha pada 2021

Sejalan dengan perkembangan SKDU, survei penggunaan tenaga kerja dan kondisi keuangan dunia usaha membaik pada kuartal IV 2020, dibandingkan kuartal sebelumnya.

"Sementara itu, kapasitas produksi terpakai mencapai 71,96 persen pada kuartal IV 2020, cenderung stabil dibandingkan dengan capaian pada triwulan sebelumnya," sebut Erwin.

Sementara pada kuartal I 2021, responden memperkirakan kegiatan usaha akan mencatat kinerja positif dengan SBT sebesar 7,68 persen.

"Berdasarkan sektor ekonomi, peningkatan diperkirakan terjadi pada seluruh sektor ekonomi, terutama sektor Keuangan, sektor Real Estate dan jasa Perusahaan, serta sektor Pertanian, Perkebunan, Peternakan, Kehutanan dan Perikanan," pungkas Erwin.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.