Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ingin Membuka Bisnis Franchise? Perhatikan 6 Hal Ini

Kompas.com - 14/01/2021, 15:03 WIB
Elsa Catriana,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com -Salah satu memulai usaha adalah dengan melakukan franchice alias waralaba.

Ketua Asosiasi Lisensi Indonesia (Asensi) Susanty Widjaya mengatakan, membuka bisnis franchise tergolong cukup mudah dan sederhana ketimbang membuka usaha yang dimulai dari nol.

Salah satu bagian bisnis lisensi ini biasanya sudah mempunyai konsep marketing yang terbukti dan teruji. Sehingga dalam proses pengelolaannya tinggal mengikuti aturan yang diberikan oleh pihak pemberi waralaba (pewaralaba) alias franchisor. Apalagi, didukung dengan adanya pelatihan awal maupun pelatihan yang berkesinambungan.

"Jadi cukup mudah dan simpel. Sudah ada SOP yang diberikan, bukan habis dibeli dan dibayar langsung main tinggal saja," ujar Susanty yang juga Ketua Pengembangan Resto Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) saat dihubungi Kompas.com, Kamis (14/1/2021).

Baca juga: Intip Cara Waralaba Ayam Goreng Taiwan Bertahan di Tengah Pandemi

Meski demikian, dia mengingatkan bahwa dalam menjalankan bisnis waralaba ini tetap dibutuhkan perhatian yang ekstra.  Karena ketika konsep bisnis tidak dijalankan dengan konsisten dan tidak sesuai dengan SOP, maka hasilnya pun tidak akan sesuai dengan apa yang diharapkan.

Wanita yang dinobatkan sebagai The Most Inspiring Franchise Leader oleh Asosiasi Franchise Indonesia (AFI) ini pun membeberkan beberapa hal yang harus diperhatikan saat terjun ke bisnis waralaba.

1.  Harus diiringi dengan passion.

Menurut Susanty, saat seseorang melakukan sesuatu tidak berdasarkan passion, maka yang bersangkutan bisa edngan mudah merasa bosan.

"Jadi ketika mereka sudah memiliki passion di bidang yang diminatinya akan terasa berbeda ketika enggak punya passion," ucapnya.

2. Pemilihan brand atau merek.

Susanty menyarankan untuk memilih merek waralaba yang benar-benar sudah teruji dan bukan hanya booming sesaat saja.

"Ini harus garis bawahi bahwa Franchise adalah konsep marketing yang sudah terbukti hasilnya, kalau yang masih baru atau yang sedang trending sesaat, itu bukan franchise tapi lisensi. Dipastikan juga brand atau merek yang kita jual, Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI) sudah didaftarkan," jelasnya.

3. Perhatikan modal atau total investasi yang diperlukan dan yang dimiliki.

Baca juga: Geliat Bisnis Tanaman Hias, Omzet Bisa Rp 40 Juta Sebulan

4. Perhatikan outlet percontohan atau yang sering disebut sebagai pilot outlet.

Peminat waralaba disarankan untuk melihat terlebih dahulu outlet percontohan. Dengan demikian calon pembeli waralaba bisa memiliki gambaran apakah bisnis tersebut menguntungkan atau tidak.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Whats New
Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Whats New
Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Whats New
Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Whats New
Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Whats New
Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Spend Smart
Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Whats New
Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Work Smart
Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Work Smart
Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Whats New
Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Work Smart
Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Whats New
HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

Rilis
Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Whats New
Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com