Indonesia Minta China Buka Akses Pasar Porang hingga Nanas

Kompas.com - 14/01/2021, 11:12 WIB
Tumbuhan liar bernama porang (Amorphophallus oncophyllus) dari hutan di Sibolga, Tapanuli Tengah kini telah menjelma menjadi salah satu komoditas ekspor unggulan asal Sumatera Utara (Sumut) yang laris di tiga negara, yakni Cina, Thailand dan Vietnam. Pada semester I/2020, tercatat ekspor porang sebanyak tercatat 362 ton dengan nilai barang Rp 7,2 miliar. Dok. IstimewaTumbuhan liar bernama porang (Amorphophallus oncophyllus) dari hutan di Sibolga, Tapanuli Tengah kini telah menjelma menjadi salah satu komoditas ekspor unggulan asal Sumatera Utara (Sumut) yang laris di tiga negara, yakni Cina, Thailand dan Vietnam. Pada semester I/2020, tercatat ekspor porang sebanyak tercatat 362 ton dengan nilai barang Rp 7,2 miliar.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah berupaya meningkatan perdagangan dengan China, salah satunya melalui pembukaan akses pasar. Terutama untuk produk unggulan seperti porang, nanas, hingga hewan akuatik beku.

Upaya itu dibahas dalam pertemuan antara delegasi pemerintah Indonesia yang dipimpin Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan dengan delegasi pemerintah China yang dipimpin Menteri Luar Negeri China, Wang Yi.

Pertemuan berlangsung di Kawasan Danau Toba, Parapat, Sumatra Utara, pada Selasa (12/1/2021) lalu.

Baca juga: Mentan Dukung Budi Daya Porang yang Berpotensi Diekspor

Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga yang tergabung dalam delegasi pemerintah Indonesia mengungkapkan, dalam pertemuan itu pihaknya menyampaikan beberapa hambatan perdagangan produk Indonesia untuk masuk ke pasar China.

"Serta membahas pula kelanjutan dari perjanjian perdagangan yang sudah ada dengan China, dalam rangka bilateral maupun multilateral," ujarnya dalam keterangan resmi, Kamis (14/1/2021).

Menurut Jerry, dalam pertemuan tersebut, pemerintah RI menyampaikan kepada pemerintah China untuk membuka akses pasar lebih luas bagi produk-produk Indonesia, antara lain porang (konjac chips), buah nanas segar, sarang burung walet, hewan akuatik hidup baik untuk konsumsi manusia, hias, dan breeding, serta hewan akuatik beku.

Selain itu lanjut dia, pemerintah RI juga menyampaikan harapannya agar mendapatkan dukungan dari pemerintah China terkait produk porang Indonesia yang aksesnya dihentikan pemerintah China pada 1 Juni 2020.

Lantaran China menilai produk porang Indonesia tidak memenuhi ketentuan keamanan pangan yang ditetapkan pemerintah China.

Meski demikian, Indonesia telah merespons dengan melakukan dan menyampaikan Questionnaire for Risk Assessment of Konjac Chip from Indonesia kepada General Administration of Custom China (GACC) melalui nota diplomatik sejak 24 September 2020.

"Untuk itu, melalui pertemuan ini pemerintah Indonesia mengharapkan dukungan Kementerian Luar Negeri China agar dapat mempercepat kajian ulangnya atas asesmen risiko yang diajukan Indonesia tersebut, dan kembali membuka akses produk porang Indonesia,” imbuh Jerry.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X