Tanggapan Jasa Raharja dan BP Jamsostek soal Santunan untuk Korban Beda Identitas

Kompas.com - 14/01/2021, 09:26 WIB
Petugas membawa serpihan pesawat Sriwijaya Air SJ 182 rute Jakarta - Pontianak yang jatuh di perairan Kepulauan Seribu di Posko SAR Sriwijaya Air, Dermaga JICT II, Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (13/1/2021). KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMOPetugas membawa serpihan pesawat Sriwijaya Air SJ 182 rute Jakarta - Pontianak yang jatuh di perairan Kepulauan Seribu di Posko SAR Sriwijaya Air, Dermaga JICT II, Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (13/1/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Proses pencarian dan pemberian santunan kepada korban kecelakaan pesawat Sriwijaya Air SJ 182 masih berlangsung.

Namun dalam perjalanannya, ditemukan korban kecelakaan pesawat yang menggunakan identitas orang lain. Alhasil, daftar pada manifest penumpang berbeda dengan korban sesungguhnya.

Salah satu yang diberitakan adalah penumpang atas nama Selvin Daro. Selvin diketahui menggunakan Kartu Tanda Penduduk (KTP) temannya, Sarah Beatrice Alomau. Keduanya merupakan rekan kerja.

Mendengar namanya terdaftar dalam manifest pesawat yang jatuh, Sarah terkejut. Sebab dia tidak pernah memberikan KTP atau identitas apapun kepada korban.

Baca juga: Perbaiki Data Penerima Bansos, Risma Susun Parameter Kemiskinan

Kuasa hukum Sarah, Richard Riwoe mempertanyakan, bagaimana orang lain yang mamakai identitas Sarah Beatrice Alomau lolos dari pemeriksaan maskapai Sriwijaya Air.

”Pertanyaannya, Selvin Daro (korban) ini pakai apa? Kalau pakai fotokopi atau foto dalam handphone, apa sesuai aturan?," tanyanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal ini membuat bertanya-tanya, apakah korban tetap layak mendapat santunan jika identitas orang lain yang digunakan?

Pengamat asuransi Azuarini Diah Parwati berpendapat, korban dalam kecelakaan pesawat yang menggunakan identitas orang lain tidak berhak mendapat asuransi.

Dia menuturkan, asuransi prinsipnya akan memberikan ganti rugi sesuai dengan nama yang tertera di perjanjian polis. Hal itu sesuai dengan prinsip insurable insurance alias kepentingan untuk diasuransikan.

Dengan kata lain, orang yang mengasuransikan harus mempunyai kepentingan atas yang diasuransikan, misalnya nyawanya. Pihak yang diasuransikan pun harus legal, tidak melanggar hukum, serta masuk dalam kategori yang layak diasuransikan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X