Harga Emas di Pasar Internasional Kembali Jatuh

Kompas.com - 28/01/2021, 07:21 WIB
Ilustrasi emas. SHUTTERSTOCKIlustrasi emas.

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga emasdi pasar global kembali jatuh pada pada akhir perdagangan Rabu waktu AS (Kamis pagi WIB). Ini sekaligus membuat harga komoditas itu turun memasuki hari kelima berturut-turut.

Penurunan disebabkan oleh kekhawatiran pasar atas rancangan undang-undang stimulus AS dan penguatan dollar AS ketika pasar menunggu keputusan kebijakan terbaru Federal Reserve.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Februari di divisi COMEX New York Exchange, merosot 6,0 dollar AS atau 0,32 persen menjadi ditutup pada 1.844,90 dolar AS per ounce.

Baca juga: Penumpang yang akan Terbang ke Yogyakarta dan Solo Diminta Terus Pantau Status Penerbangan

 

Sehari sebelumnya, Selasa (26/1/2021), emas berjangka turun 4,3 dollar AS atau 0,23 persen menjadi 1.850,90 dollar AS per ounce.

Emas berjangka juga menyusut satu dolar AS atau 0,05 persen menjadi 1.855,20 dollar AS pada Senin (25/1/2021), setelah terpangkas 9,7 dollar AS atau 0,52 persen menjadi 1.856,20 dolar AS pada Jumat (22/1/2021), dan melemah 0,6 dollar AS atau 0,03 persen menjadi 1.865,90 dollar AS pada Kamis lalu (21/1/2021).

"Menjelang pernyataan Komite Pasar Terbuka Federal, Anda mengalami ekuitas yang lebih rendah dan dolar mengalami sedikit kenaikan, yang membebani pasar emas," kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

Dolar rebound ke level tertinggi lebih dari satu minggu terhadap mata uang utama saingannya, membuat emas lebih mahal bagi investor yang memegang mata uang lain.

"1,9 triliun dollar AS (stimulus AS) cukup ambisius dan saya kira (Presiden) Biden tidak memiliki dukungan untuk meloloskannya," tambah Haberkorn. "Itulah alasan lain mengapa emas tidak berusaha untuk kembali ke atas 1.900 dollar AS."

Baca juga: Darurat Corona, Sri Mulyani Minta Tambahan Anggaran Rp 76,7 Triliun

Rencana stimulus pemerintahan Biden menghadapi tentangan kuat dari Partai Republik atas ukuran paket tersebut.

Federal Reserve diharapkan untuk memperkuat komitmennya terhadap kebijakan moneter yang akomodatif untuk membantu ekonomi yang dilanda virus dalam keputusan kebijakannya pada pukul 1900 GMT.

"Untuk mendorong emas menuju ujung atas kisaran (sempit), (The Fed) perlu mengadopsi nada yang cukup dovish, yang akan mendorong imbal hasil obligasi AS 10-tahun kembali di bawah satu persen - yang akan membantu emas," kata kepala analis pasar CMC Markets, Michael Hewson.

Kebijakan moneter yang longgar cenderung membebani imbal hasil obligasi pemerintah, serta meningkatkan daya tarik emas yang tidak memberikan imbal hasil.

Tak lama setelah penutupan pasar, Federal Reserve AS mengumumkan untuk mempertahankan suku bunga acuan dalam kisaran nol hingga 0,25 persen seperti yang diperkirakan. Emas terus jatuh setelah pengumuman tersebut.



Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X