Kompas.com - 18/02/2021, 16:08 WIB
Ilustrasi Gojek. Dok Humas GojekIlustrasi Gojek.

JAKARTA, KOMPAS.com - Lembaga Kajian Persaingan dan Kebijakan Usaha Fakultas Hukum Universitas Indonesia (LKPU FH UI) menilai rencana merger Gojek dan Tokopedia tidak berpotensi menimbulkan praktik monopoli.

Lantaran, kedua perusahaan teknologi itu bergerak di bidang bisnis yang berbeda. Gojek di marketplace jasa, sementara Tokopedia di marketplace barang.

Sehingga tak ada risiko terjadi penguasaan atas produksi, pemasaran barang, maupun jasa sebagai akibat dari aksi merger itu.

"Karena tidak ada pengaruhnya, maka aksi merger itu pun tidak akan berpengaruh ke konsentrasi pasar dari masing-masing entitas akibat dari merger tersebut,” ujar Direktur Eksekutif LKPU FH UI Ditha Wiradiputra dalam keterangan tertulis, Kamis (18/2/2021).

Baca juga: Merger Dikabarkan Masuk Finalisasi, Valuasi Gojek-Tokopedia Ditargetkan Rp 560 Triliun

Sebelumnya, Gojek dan Tokopedia dikabarkan tengah masuk dalam tahap finalisasi pembahasan merger. Kedua perusahaan membahas beragam skenario untuk bisa mencatatkan saham baik di Jakarta dan Amerika Serikat.

Valuasi perusahaan hasil merger kedua unicorn Indonesia itu ditargetkan bisa mencapai 35 miliar dollar AS hingga 40 miliar dollar AS atau sekitar Rp 560 triliun (kurs Rp 14.000) bila melantai di bursa saham.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Ditha, aksi merger baru akan menimbulkan masalah jika melibatkan entitas dari bidang bisnis yang sama, misalnya Gojek dengan Grab atau Tokopedia dengan Shopee.

Jika hal itu terjadi, tidak menutup kemungkinan akan memicu konsentrasi pasar. Di mana perusahaan jadi memiliki kekuatan pasar yang besar sehingga bisa dengan seenaknya memainkan harga.

"Jika begitu dampaknya bisa merugikan konsumen," imbuhnya.

Baca juga: Kata Pemerintah soal Isu Merger Gojek-Tokopedia

Berdasarkan kajian LKPU FH UI, merger Gojek dan Tokopedia juga tidak menghasilkan integrasi vertikal atau monopoli vertikal, karena model bisnis keduanya adalah ekosistem terbuka, yang justru strateginya adalah membuka kesempatan seluas-luasnya untuk kerja sama dengan banyak pihak guna mencapai skalabilitas.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.