Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kata Pemerintah soal Isu Merger Gojek-Tokopedia

Kompas.com - 21/01/2021, 18:17 WIB
Yohana Artha Uly,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto buka suara terkait kabar penggabungan atau merger dua unicorn Indonesia, Gojek dan Tokopedia.

Ia mengatakan, pemerintah tak bisa berkomentar terkait aksi korporasi kedua unicorn sebab itu merupakan ranah swasta.

"Itu ranah swasta, tentu pemerintah tidak bisa berikan komentar selama ini (merger) belum terjadi, dan itu adalah bisnis," ujar Airlangga dalam konferensi pers virtual, Kamis (21/1/2021).

Baca juga: Jumlah UMKM yang Jualan di Tokopedia Melonjak Lebih dari 2,5 Juta Selama 2020

Menurut Airlangga, merger dua perusahaan adalah hal yang memungkinkan dalam dunia bisnis, terlebih jika perusahaan memutuskan untuk bisa melantai di pasar modal.

Ia mengatakan, hingga saat ini belum ada satu pun unicorn Indonesia yang IPO di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Airlangga menambahkan, aturan saat ini memang seringkali belum memungkinkan bagi kebanyakan startup untuk IPO, sebab harus membukukan keuntungan selama dua tahun berturut-turut.

"Tapi kalau ada 1-2 unicorn yang bisa melantai di bursa, tentu ini juga akan mendorong tranparansi yang baik, dan bisa lebih melibatkan masyarakat (dalam kepemilikan saham)," kata dia.

Baca juga: Pengamat: Merger Gojek-Tokopedia adalah Win Win Solution...

Sebelumnya, Gojek dan Tokopedia dikabarkan akan merger.

Aksi korporasi itu bakal menciptakan raksasa teknologi dengan nilai lebih dari 18 miliar dollar AS atau sekitar Rp 250,2 triliun (kurs Rp 13.900).

Diberitakan Bloomberg, kabar merger tersebut sejalan dengan rencana Tokopedia untuk melakukan IPO.

Dalam beberapa bulan ke depan, kedua pihak dikabarkan akan siap mencapai titik sepakat dengan kemajuan negosiasi merger yang saat ini dilakukan.

Baca juga: Ini Catatan Tokopedia Sepanjang 2020

Valuasi Gojek dan Tokopedia masing-masing sebesar 10,5 miliar dollar AS dan 7,5 miliar dollar AS.

Pendiri dari kedua pihak perusahaan telah bersahabat sejak lebih dari 10 tahun lalu, dan telah mengantisipasi kerja sama antara keduanya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Bos Amazon: Mitos bahwa Robot Bakal Rebut Pekerjaan Manusia

Bos Amazon: Mitos bahwa Robot Bakal Rebut Pekerjaan Manusia

Whats New
Tips Mengatur Keuangan untuk Generasi Sandwich agar Tak Picu Masalah

Tips Mengatur Keuangan untuk Generasi Sandwich agar Tak Picu Masalah

Earn Smart
Jalan Tol Jogja-Solo Beroperasi Fungsional Saat Arus Balik Lebaran

Jalan Tol Jogja-Solo Beroperasi Fungsional Saat Arus Balik Lebaran

Whats New
Tips Aman Bertransaksi Saat Libur Lebaran

Tips Aman Bertransaksi Saat Libur Lebaran

Whats New
5 Keuntungan Investasi Emas, Pemula Perlu Pahami

5 Keuntungan Investasi Emas, Pemula Perlu Pahami

Earn Smart
InJourney: Pengunjung Candi Prambanan Capai 15.000 Orang Saat Lebaran

InJourney: Pengunjung Candi Prambanan Capai 15.000 Orang Saat Lebaran

Whats New
China Vs India, Siapa yang Akan Jadi Kekuatan Ekonomi Asia?

China Vs India, Siapa yang Akan Jadi Kekuatan Ekonomi Asia?

Whats New
Miliarder Vietnam Dijatuhi Hukuman Mati dalam Kasus Penipuan

Miliarder Vietnam Dijatuhi Hukuman Mati dalam Kasus Penipuan

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian 12 April 2024

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian 12 April 2024

Spend Smart
Biaya Hidup Tinggi, Keyakinan Konsumen Thailand Lesu untuk Pertama Kali dalam 8 Bulan

Biaya Hidup Tinggi, Keyakinan Konsumen Thailand Lesu untuk Pertama Kali dalam 8 Bulan

Whats New
ID Food Pastikan Stok Pangan Aman, Masyarakat Diimbau Tak Khawatir dan Tetap Belanja Bijak

ID Food Pastikan Stok Pangan Aman, Masyarakat Diimbau Tak Khawatir dan Tetap Belanja Bijak

Whats New
Kecelakaan Bus di Tol Batang, Rosalia Indah Ucapkan Dukacita dan Siap Tanggung Jawab

Kecelakaan Bus di Tol Batang, Rosalia Indah Ucapkan Dukacita dan Siap Tanggung Jawab

Whats New
Pertumbuhan Ekonomi RI Diprediksi 5,1 Persen pada Kuartal I 2024, Ini Penyumbangnya

Pertumbuhan Ekonomi RI Diprediksi 5,1 Persen pada Kuartal I 2024, Ini Penyumbangnya

Whats New
Harga Tiket Rp 35.000, TMII Juga Jadi Tempat Rekreasi Anak Muda

Harga Tiket Rp 35.000, TMII Juga Jadi Tempat Rekreasi Anak Muda

Whats New
Pelaku UMKM Bersyukur, Pemerintah Restui Shop Tokopedia Jadi Wadah bagi Brand Lokal

Pelaku UMKM Bersyukur, Pemerintah Restui Shop Tokopedia Jadi Wadah bagi Brand Lokal

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com