Kompas.com - 30/03/2021, 15:56 WIB
Ilustrasi rupiah ShutterstockIlustrasi rupiah
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS di pasar spot mengalami pelemahan, pada Selasa (30/3/2021). Melansir Bloomberg, rupiah melemah 35 poin (0,24 persen) di level Rp 14.480 per dollar AS dibanding penutupan sebelumnya Rp 14.445 per dollar AS.

Direktur PT.TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi mengatakan, pelemahan rupah sore ini terjadi karena indeks dollar terus menguat dan mencapai level tertinggi di 93,1. Kenaikan indeks dollar sejalan dengan kenaikan imbal hasil Treasury AS karena kekhawatiran inflasi.

“Imbal hasil Treasury AS 10 tahun terakhir di level 1,75 persen, atau tertinggi dalam 14 bulan. Hal ini terjadi karena percepatan vaksinasi, tanda-tanda pemulihan ekonomi, dan stimulus besar-besaran AS memicu kekhawatiran inflasi,” ujar Ibrahim dalam siaran pers.

Baca juga: IHSG Ditutup Negatif Sore Ini, Net Sell Asing Rp 365,6 Miliar

Percepatan pemulihan ekonomi AS juga didorong oleh rencana Presiden AS Joe Biden mengeluarkan biaya tambahan untuk infrastruktur akhir pekan ini. Dana itu mencakup dana untuk perawatan anak dan perawatan kesehatan setelah liburan Paskah.

Sementara itu dari domestik, upaya Bank Indonesia melakukan intervensi di pasar valas, dinilai membuat rupiah tidak melemah lebih dalam.

“Rupiah secara fundamental masih undervalue di bawah Rp 15.000 per dollar AS dan berpotensi sampai akhir tahun masih akan menguat. Intervensi Bank Indonesia bisa menjaga mata uang garuda stabil,” kata Ibrahim.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, rilis data ekonomi dalam negeri yang positif dinilai tidak mampu mendorong penguatan rupiah secara signifikan.

Data dalam negeri berupa Purchasing Managers Index (PMI) berada di atas level ekspansif 50 atau 50,9 persen. Selain data manufaktur, realisasi investasi dan penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) pada 2021 lebih tinggi dibandingkan posisi tahun sebelumnya.

“Dari beberapa indikator ekonomi yang mengalami tren perbaikan membuat pemerintah tetap optimis terhadap target pertumbuhan ekonomi nasional dapat tercapai dikisaran 4,5 persen sampai 5,3 persen,” ucap dia.

Baca juga: Mengenal Bandara Haji Muhammad Sidik, Pendukung Daerah Penyangga Food Estate



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X