Menaker Tekankan 3 Aspek Perlindungan Pekerja Perempuan, Apa Saja ?

Kompas.com - 21/04/2021, 09:10 WIB
Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah saat memaparkan Grand Design Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) dan Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) dalam penciptaan dan pemenuhan pasar kerja 2021 di masa pandemi Covid-19 dalam rapat kerja dengan Komisi IX DPR di Komplek Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (16/3/2021). DOK. Humas KemnakerMenteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah saat memaparkan Grand Design Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) dan Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) dalam penciptaan dan pemenuhan pasar kerja 2021 di masa pandemi Covid-19 dalam rapat kerja dengan Komisi IX DPR di Komplek Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (16/3/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah berkomitmen dalam pemberdayaan para pekerja perempuan, termasuk dalam hal pelindungan dan memberikan rasa aman dalam pemenuhan hak-haknya.

Bentuk perlindungan Kemenaker terhadap pekerja perempuan mencakup tiga aspek yaitu protektif, kuratif, dan non-diskriminatif.

Kebijakan protektif, yakni kebijakan pemerintah dalam memberi perlindungan bagi pekerja perempuan terkait fungsi reproduksi. Seperti istirahat karena haid, istirahat 1,5 bulan sebelum melahirkan dan 1,5 bulan sesudah melahirkan, istirahat gugur kandung kesempatan menyusui, dan larangan mempekerjakan perempuan hamil pada shift malam hari.

Baca juga: Jadi Pengusaha Sukses di Usia Muda, Tiga Perempuan Indonesia Ini Masuk Daftar Forbes 30 Under 30

"Sebaliknya, perusahaan berkewajiban memberikan perlindungan bagi pekerja perempuan yang bekerja malam hari dan perlindungan bagi pekerja perempuan yang bekerja di luar negeri," kata Ida dalam siaran pers dikutip Rabu (21/4/2021).

Aspek selanjutnya, kebijakan yang bersifat kuratif, yaitu kebijakan pemerintah dalam larangan melakukan PHK kepada pekerja perempuan karena menikah, hamil, atau melahirkan. Ketiga, kebijakan non-diskriminatif, yaitu kebijakan pemerintah dalam memberikan perlindungan bagi pekerja perempuan terhadap praktik diskriminasi dan ketidakadilan gender di tempat kerja.

"Pemberian perlindungan itu mulai dari proses perekrutan sampai pelaksanaan pekerjaan di tempat kerja, pelatihan dan promosi kerja, perlindungan jaminan kesehatan dan ketenagakerjaan, serta pensiun," ucapnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ida menambahkan, Kemenaker juga terus berupaya mengembangkan program-program pemberdayaan tenaga kerja perempuan melalui berbagai kegiatan. Baik melalui kegiatan padat karya mandiri, kewirausahaan, maupun peningkatan awareness berbagai pemangku kepentingan terkait, atau melalui diseminasi informasi terkait pemenuhan dan pelindungan hak-hak pekerja perempuan di tempat kerja.

Baca juga: Begini Cara Jadi Wanita Mandiri secara Finansial



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.