[TREN SOSBUD KOMPASIANA] Rendah Hati Adakah Batasannya? | Kejengkelan atas Pembajakan Buku | Budaya Khatam Al Quran

Kompas.com - 02/06/2021, 15:33 WIB
RENDAH HATI: KUNCI SUKSES MENGHADAPI PERUBAHAN Growth CenterRENDAH HATI: KUNCI SUKSES MENGHADAPI PERUBAHAN

KOMPASIANA---Pada beberapa momen dan konteks tertentu, sikap rendah hati acapkali disalahartikan oleh orang lain.

Padahal dengan kerendahan hati inilah seseorang bisa mengakui bahwa orang lain bisa lebih baik darinya dan mau untuk belajar supaya bisa mencari masukan lain.

Sederhananya, kerendahan hati ini merupakan sebuah integrasi dari kesadaran diri untuk belajar dan menghargai kemampuan orang lain.

Memang tampak mudah, tapi tidak sedikit justru ego kita lebih besar daripada menerima ada yang lebih di atas kita.

1. Rendah Hati, Adakah Batasannya?

Kompasianer Mahir Martin sering melihat di lingkungan sosial ini sikap rendah hati terkadang disalahpahami dengan rendah diri.

Keduanya memang sama-sama merendah, tetapi sebenarnya berbeda arti. Kompasianer Mahir Martin menganalogikan itu seperti padi yang merunduk.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Merunduk bukan berarti malu diri, tetapi merunduk menunjukkan kualitas diri," tulisnya.

Namun, adakah batasan atas sikap rendah hati kita kepada orang lain? Jika rendah hati dimaknai dengan benar, semestinya tidak ada yang membatasi.

"Misalnya, ada argumen yang mengatakan bahwa batasan rendah hati adalah rendah diri. Maksudnya, kita boleh bersikap rendah hati, tetapi tidak boleh sampai merendahkan diri," tulis Kompasianer Mahir Martin. (Baca selengkapnya)

2. Mencoba Memahami Kejengkelan Penulis pada Pembajakan Buku

Kompasianer Langit Muda melihat pembajakan buku ini hanyalah semacam gunung es permasalahan perbukuan.

Maka, Kompasianer Langit Muda menyarankan untuk minimkan pajak buku, dan hal-hal lainnya yang membebani dunia perbukuan. Sehingga orang tidak tergila-gila membeli buku saat ada bazar buku saja.

Apalagi kasus pembajakan buku ini kerap kali dijumpai lewat marketplace online, semestinya kita bisa makin waspada dengan mencermati harga, penjelasan, dan review di suatu lapak.

"Mending beli buku bekas tapi ori. Saya sendiri sudah berkali-kali membeli buku bekas tapi ori. Toh buat dibaca sendiri," tulis Kompasianer Langit Muda. (Baca selengkapnya)

3. Uniknya Syukuran Khatam Quran di Maluku Utara

Ada yang menarik ketika dilangsungkannya proses khatam Al Quran. Setiap daerah memiliki keunikannta, seperti di Maluku Utara yang diceritakan oleh Kompasianer Fauji Yamin.

Proses khatam Al Quran di Maluku Utara, tepatnya Desa Mateketen, Kabupaten Halmahera Selatan, maka pada hari itu warga tidak melakukan aktivitas berat seperti berkebun.

Mereka akan menyiapakan makanan yang disebut ayami, lauk pauk. Setiap rumah diwajibkan menyiapkan ayami untuk disajikan bagi para pria yang melakukan pengajian di masjid.

Ayami ini tidak sembarang disajikan, ada pola atau pemberitahuan dari Badan Sara; Badan Tamil Masjid.

"Jika badan Sara menginfokan bahwa ayami tahun ini adalah Jaha atau ketupat berbentuk panjang, maka semua masyarakat harus menyajikan Jaha," tulis Kompasianer Fauji Yamin. (Baca selengkapnya)

***

Simak konten menarik lainnya di Kompasiana lewat subkategori Sosbud.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.