KILAS

Atasi Permintaan Gas di Jateng yang Tinggi, PGN Resmikan Jumperline Tambak Lorok

Kompas.com - 09/06/2021, 16:15 WIB
PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) sebagai Subolding Gas dan bagian dari Holding Minyak dan Gas (Migas) Pertamina selalu berkomitmen menyediakan fleksibilitas, keandalan, dan optimalisasi infrastruktur gas bumi di Jateng. DOK. Humas PGNPT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) sebagai Subolding Gas dan bagian dari Holding Minyak dan Gas (Migas) Pertamina selalu berkomitmen menyediakan fleksibilitas, keandalan, dan optimalisasi infrastruktur gas bumi di Jateng.

KOMPAS.com – Direktur Utama (Dirut) PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) M Haryo Yunianto mengatakan, permintaan gas di wilayah Jawa Tengah (Jateng) cukup tinggi.

Untuk itu, pihaknya meresmikan jumperline Tambak Lorok dari pipa transmisi offshore PT Kalimantan Jawa Gas (KJG) hingga pipa Tambak Rejo-Tambak Lorok (TRTL).

“PGN sebagai Subolding Gas dan bagian dari Holding Minyak dan Gas (Migas) Pertamina selalu berkomitmen menyediakan fleksibilitas, keandalan, dan optimalisasi infrastruktur gas bumi di Jateng,” terang Haryo dalam keterangan tertulisnya, Rabu (9/6/2021).

Ia menjelaskan, jumperline atau pipa jumper sepanjang 50 meter (m) itu berfungsi mengalirkan gas dari Lapangan Kepodang dengan estimasi gas sekitar 10-20 Billion British Thermal Unit Per Day (BBTUD).

Baca juga: Sesuai RPJMD 2020-2024, PGN Bakal Dukung Pengembangan Kawasan Industri Baru

“Adanya jumperline ini bisa membantu PGN memperluas jangkauan pemanfaatan gas bumi ke seluruh sektor selain kelistrikan. Beberapa di antaranya adalah sektor industri, komersial, rumah tangga, hingga transportasi di Jateng,” jelasnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, tambah dia, jumperline juga dinilai strategis bagi kehandalan pasokan gas multi-source dan sangat berguna untuk optimalisasi pemanfaatan gas domestik di wilayah Jateng dan Jawa Timur (Jatim).

Direktur Sales dan Operasi PGN Faris Aziz menambahkan, pipa jumper  tersebut juga dapat menyalurkan gas dari Lapangan Kepodang ke mother station Compressed Natural Gas (CNG) Semarang yang bisa dimanfaatkan untuk melayani pelanggan di luar jangkauan pipa.

“PGN bersama Pertagas Niaga akan berjaga melalui beberapa mother station sebesar kurang lebih 3 BBTUD untuk menjangkau wilayah-wilayah baru guna menumbuhkan sejumlah titik ekonomi baru di Jateng dan sekitarnya,” papar dia.

Baca juga: Pertamina Kembangkan Bisnis Kilang Cilacap, PGN Dukung Penuh

Menurutnya, permintaan gas di wilayah Semarang yang cukup tinggi menjadi potensi baru dengan adanya jumperline. Sebab, pipa ini bisa membantu memenuhi kebutuhan gas di Tambak Aji.

“Gas juga bisa disalurkan ke Stasiun Pengisian Bahan Bakar Gas (SPBG) Kaligawe sekitar satu BBTUD dengan 70 persennya dialokasikan untuk armada Trans Semarang sebanyak 200 unit. Sisanya, 30 persen, difokuskan untuk retail,” terang Faris.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X