Harga Pangan di Asia Sentuh Level Tertinggi 10 Tahun, Ini Penyebabnya

Kompas.com - 14/06/2021, 08:36 WIB
ilustrasi shutterstock.comilustrasi

Besaran lonjakan harga

Pabrik tepung terigu Jepang, Nisshin Seifun Group, berencana menaikkan harga produk tepung terigu untuk rumah tangga sebesar 2 persen hingga 4 persen pada bulan Juli 2021.

Perusahaan mengatakan tidak bisa menyerap kenaikan harga bahan baku, biaya logistik, dan biaya pengemasan.

Produsen makanan Ajinomoto juga akan menaikkan harga mayones sebesar 1 persen hingga 10 persen di bulan depan.

Di Korea Selatan, jaringan toko roti terbesar, Paris Baguette, menaikkan harga roti sebesar 5,6 persen pada bulan Februari karena harga bahan baku meningkat.

Di China, harga beberapa minyak goreng kedelai lokal telah meningkat sebesar 20 persen pada bulan April.

Kenaikan harga pangan ini memicu inflasi di berbagai negara.

Di Korea Selatan inflasi naik 2,6 persen (year on year/yoy) pada bulan Mei.  Ini merupakan kenaikan tertinggi sejak Maret 2012 yang disebabkan lonjakan harga bahan pangan dari pertanian.

Secara lebih khusus, harga makanan dan minuman nonalkohol naik 7,4 persen (yoy) dari tahun lalu.

Filipina juga mencatat inflasi tinggi tahun ini. Indeks Harga Konsumen (IHK) pada bulan Mei naik 4,5 persen (yoy) dari tahun sebelumnya. Demikian pula harga makanan dan minuman nonalkohol naik 4,6 persen.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.