KILAS

Kena PHK, Zalzilah Hidupkan Batik Semarang yang Sempat Mati Suri

Kompas.com - 28/10/2021, 13:35 WIB
Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah saat memberikan bantuan program Tenaga Kerja Mandiri (TKM) DOK. Humas Kementerian KetenagakerjaanMenteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah saat memberikan bantuan program Tenaga Kerja Mandiri (TKM)

KOMPAS.com – Zalzilah, penerima bantuan Tenaga Kerja Mandiri (TKM) dari Kementerian Ketenagakerjaan (Kemenaker) mulai belajar membatik usai terkena pemutusan hubungan kerja (PHK) dari tempat kerja.

PHK justru menjadi jalan bagi wanita yang akrab disapa Zie itu untuk tekun belajar dan melakukan riset tentang batik Semarang.

Ia bergabung dengan Dewan Kerajinan Nasional (Dekarnas) untuk mengembangkan produk kerajinan batik bersama ibu-ibu lainnya.

“Kebetulan, Semarang itu (wilayah) Jawa yang nggak ada batik. Kita penasaran kenapa kok nggak ada? Ternyata batik Semarang itu dianggap mati suri,” ujarnya dalam acara workshop di Kampung Malon RT 3/RW 6 Kelurahan Gunung Pati, Kecamatan Gunung Pati, Semarang, Jawa Tengah beberapa waktu lalu.

Selama belajar dan mengembangkan Batik, Zie menyadari bahwa produk batik membutuhkan ciri khas agar berbeda dari batik lain seperti batik Pekalongan, Jogja, Solo, dan lainnya.

 Ilustrasi: pembuatan batik Garut  KOMPAS/YULVIANUS HARJONO Ilustrasi: pembuatan batik Garut

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kami gali potensi yang ada, yaitu mengangkat tema rakyat yang ada di Nusantara dan jadilah batik legenda," katanya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Kamis (28/10/2021).

Adapun beberapa tema legenda yang sudah diangkat oleh Zie Batik—merek batik yang dibuat Zie—di antaranya Sangkuriang, Joko Tarub, Pandawa Lima, dan Legenda Gunung Pati.

Baca juga: Kisah Batik Toeli, Karya Penyandang Tuli yang Tembus Pasar AS Berkat Platform Digital

Dalam proses pembuatannya, Zie Batik selalu menggunakan pewarna alami yang ramah lingkungan.

“Kami pilih batik warna alam itu karena tak mau merusak lingkungan yang sudah rapi, sudah bagus,” ujar Zie.

Ia mengatakan, wilayah tempat tinggalnya di Kampung Malon termasuk daerah yang terjaga dan aman, berbeda dengan daerah di bawah Kampung Malon yang kerap dilanda banjir rob.

Warga menyelesaikan proses pembuatan batik di Desa Jeruksari, Kecamatan Tirto, Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah, Sabtu (5/6/2021). Industri pembuatan batik tumbuh dalam skala rumah tangga yang nantinya dijual ke pengepul besar.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Warga menyelesaikan proses pembuatan batik di Desa Jeruksari, Kecamatan Tirto, Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah, Sabtu (5/6/2021). Industri pembuatan batik tumbuh dalam skala rumah tangga yang nantinya dijual ke pengepul besar.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.