Ingin Kerja di Perusahaan Teknologi? Ini Tipsnya

Kompas.com - 19/11/2021, 14:05 WIB
Ilustrasi ahli IT iStockphoto/scyther5Ilustrasi ahli IT

BANDUNG, KOMPAS.com - Di Indonesia, pangsa ekonomi digital pada 2020 mencapai 44 miliar dollar AS, diprediksi akan meningkat menjadi 124 miliar dollar AS pada 2025.

Hal ini seiring dengan perkembangan big tech yang cepat dan akan menjadi industri sangat penting. Catat saja Facebook, Google, Microsoft, Paypal, Alibaba, ByteDance, hingga Ant Financial.

Lantas bagaimana caranya bila generasi muda Indonesia ingin bekerja di big tech company tersebut?

Baca juga: Didirikan oleh Programer Komputer, Anomali Coffee Telah Rambah Berbagai Kota

Chief Growth Officer Happy Fresh, Johan Antlov mengatakan, siapapun yang ingin berkarier di big tech company harus mempersiapkan berbagai hal. Salah satunya, kualifikasi pendidikan.

"Kualifikasi pendidikan akan membantu kita untuk mengasah bagaimana berpikir kritis. Jadi, pengalaman yang penting yang saya dapat dari pendidikan di universitas adalah bisa belajar tentang hal itu," ujar Johan dalam webinar University of Warwick-Indonesia Britain Education Centre (IBEC), Kamis (18/11/2021).

Product Marketing Manager Gojek, Tiffany Irianto mengungkapkan, anak muda harus memiliki soft skill dan hard skill atau kemampuan tambahan yang dapat menjadi nilai tambah.

"Biasanya untuk skill saya akan melihatnya lebih dari sekedar kualifikasi. Kualifikasi memang penting, tapi kita juga akan melihat bagaimana cara mereka berpikir sampai bagaimana cara logika mereka bekerja," tutur dia.

Ia menyarankan, para pelamar big tech company lebih dulu bertanya pada diri sendiri tentang apa yang sebenarnya mereka mau.

Cari tahu dulu ingin bekerja di bidang apa dan pekerjaannya seperti apa. Ada baiknya untuk ngobrol dengan rekan-rekannya untuk mendapatkan banyak sumber dan inspirasi.

"Ini sangat penting, karena takutnya nanti kamu melakukan hal yang bahkan tidak ingin kamu lakukan," beber dia.

Value Perusahaan

HR Business Partner ByteDance, Ricci Wijaya menambahkan, pada dasarnya perusahaan membutuhkan pribadi yang sesuai dengan nilai yang dimiliki perusahaan itu sendiri.

Baca juga: Saham Teknologi Kian Diminati Investor Pasar Modal

Ia menceritakan, satu dari empat interview akan melihat lifestyle dan bagaimana mereka berperan dengan baik pada role yang dilamar.

"Misal harus mempunyai background teknik, contohnya kemampuan menganalisis data. Tapi, ada beberapa juga role yang sangat general. Makanya kita punya empat kali interview, agar kita bisa ngobrol dan memutuskan siapa kandidat terbaik," ungkap dia.

Johan memiliki saran lain. Dari pengalaman di perusahaan, generasi muda bisa memulai bisnis sendiri.

"Jika kamu ingin memulai bisnis sendiri tanpa mengeluarkan banyak uang, kamu harus terjun ke industrinya. Indonesia merupakan negara yang mempunyai banyak orang yang tertarik menjadi entrepreneur, jadi kamu harus mengambil kesempatan itu," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.