KILAS

30 Tahun Hadir di Indonesia, Yakult Berhasil Pasarkan 7 Juta Botol Per Hari

Kompas.com - 28/11/2021, 11:04 WIB
Perayaan Anniversary Yakult ke-30 bertajuk ?Terima Kasih 30 Tahun Bersama Yakult? digelar secara virtual, Sabtu (27/11/2021). KOMPAS.com/Imalay NaomiPerayaan Anniversary Yakult ke-30 bertajuk ?Terima Kasih 30 Tahun Bersama Yakult? digelar secara virtual, Sabtu (27/11/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com – Siapa tidak kenal dengan minuman probiotik dalam kemasan, Yakult. Produk minuman untuk kesehatan pencernaan asal Jepang tersebut dapat ditemukan dengan mudah di minimarket, swalayan besar, hingga warung-warung. Selain itu, Yakult juga dapat diperoleh dari ibu-ibu agen penjual yang kerap disebut Yakult Lady.

Tahun ini, Yakult genap 30 tahun hadir di Indonesia. Pada puncak perayaan hari ulang tahun (HUT) ke-30 yang diselenggarakan secara virtual, Sabtu (27/11/2021), Presiden Direktur PT Yakult Indonesia Persada Hiroshi Kawaguchi mengatakan bahwa saat ini penjualan Yakult di Indonesia telah mencapai 7 juta botol per hari.

Pihaknya pun akan berupaya meningkatkan jumlah penjualan dan menghadirkan produk yang selalu segar.

“Kami beroperasi selama 30 tahun berkat dukungan masyarakat Indonesia. Sebagai bentuk terima kasih, kami akan meneruskan usaha untuk menciptakan masyarakat yang lebih sehat dan bahagia,” ujarnya dalam acara tersebut.

Baca juga: Lowongan Kerja Yakult di Jakarta, Kudus, Probolinggo, sampai Samarinda

Sebagai informasi, Yakult merupakan minuman yang mengandung bakteri baik L casei Shirota strain dari kelompok Lactobacillus casei. Bakteri tersebut dapat menjaga kesehatan pencernaan. Dengan pencernaan yang sehat, sistem daya tahan tubuh pun akan bekerja dengan lebih optimal.

Senada dengan Hiroshi, Marketing Communication and Commercial Director Yakult Indonesia Antonius Nababan mengatakan bahwa dengan jumlah produk yang terjual saat ini, Yakult telah berhasil mengupayakan kesehatan masyarakat.

Ia pun membeberkan jumlah penjualan meningkat secara spesifik di masa pandemi Covid-19.

“Masyarakat semakin aware terhadap kesehatan. Sayangnya, jumlah itu masih kurang bila dibandingkan dengan jumlah penduduk,” katanya.

Namun, penambahan jumlah produk terjual bukan satu-satunya fokus Yakult. Antonius mengatakan pihaknya lebih mengutamakan berapa persen masyarakat bisa sehat dengan mengonsumsi Yakult dan menerapkan pola pencegahan penyakit sebagai kebiasaan hidup.

“Dengan terjual 7 juta produk per hari, berarti baru 3,5 persen masyarakat meminum Yakult setiap hari. Masih ada 5-15 persen masyarakat yang perlu mengadopsi kebiasaan minum Yakult setiap hari untuk menjaga kesehatan pencernaan,” ujar Antonius.

Baca juga: Rayakan HUT Ke-30, Ini Wujud Apresiasi Yakult untuk Masyarakat Indonesia

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.