Melantai di BEI, Saham Widodo Makmur Perkasa Langsung Merosot

Kompas.com - 06/12/2021, 10:18 WIB
Ilustrasi saham PEXELS/BURAK KIlustrasi saham

JAKARTA, KOMPAS.com – PT Widodo Makmur Perkasa Tbk (WMPP), emiten yang bergerak di sektor agrikultur secara resmi telah melaksanakan Pencatatan Perdana Saham di Bursa Efek Indonesia (BEI), Senin (6/12/2021).

berdasarkan data RTI, di awal sesi perdagangan saham WMPP langsung merosot 4,3 persen ke level Rp 148.

WMPP melepas 4,41 miliar saham baru. Jumlah ini mewakili 15,02 persen dari modal ditempatkan dan disetor penuh oleh WMPP setelah IPO.

Adapun harga penawaran saham perdana WMPP yakni Rp 160 per saham. Dengan demikian, perseroan mengantongi dana segar Rp 707,04 miliar dalam aksi IPO ini.

Baca juga: BEI Sebut Omicron Tak Pengaruhi Rencana IPO Perusahaan

CEO & Founder WMPP Tumiyana menyatakan, sektor pangan di Indonesia ini masih memiliki ruang pertumbuhan yang sangat besar. Hal ini dapat dilihat dari Pertumbuhan kelas menengah yang akan menjadi pendorong utama peningkatan konsumsi daging sapi dan produk unggas di Indonesia.

“Maka dari itu dengan langkah prosesi IPO WMPP ini merupakan salah satu strategi kami dalam meningkatkan kapasitas pendanaan khususnya guna mengakselerasi rencana pertumbuhan jangka panjang. Melalui IPO juga diharapkan, kami dapat menerapkan prinsip Tata Kelola Perusahaan yang lebih baik yang juga akan mempercepat pertumbuhan WMPP,” ujar Tumiyana melalui siaran pers.

Eko Agmi Andriana, CFO WMPP mengungkapkan, selama masa penawaran umum WMPP yang diselenggarakan pada tanggal 30 November – 2 Desember 2021 lalu, saham WMPP mendapatkan minat yang sangat positif dari para investor dan seluruh saham yang ditawarkan dapat terserap dengan baik.

“Untuk menjaga pertumbuhan jangka panjang, kami berencana menggunakan sekitar 11,5 persen dari dana IPO untuk membiayai pengembangan kerjasama operasi (KSO) export yard, logistik, dan rumah potong hewan di Australia bersama mitra,” kata Eko.

Sementara itu, sekitar 19 persen akan digunakan untuk membiayai pembangunan fasilitas peternakan terintegrasi dan perkebunan jagung di Sumatera, Sulawesi, dan Papua. Sekitar 19 persen akan digunakan untuk pemberian modal kepada entitas usaha, sedangkan sisanya sekitar 50,50 persen akan digunakan untuk modal kerja perseroan.

Bertindak sebagai penjamin pelaksana emisi efek adalah PT BRI Danareksa Sekuritas, PT CIMB Niaga Sekuritas, PT Surya Fajar Sekuritas, dan PT Mirae Asset Sekuritas Indonesia. Sementara itu, penjamin emisi efek adalah PT Samuel Sekuritas Indonesia, PT Valbury Sekuritas Indonesia, dan PT Yulie Sekuritas Indonesia Tbk.

Baca juga: Erick Thohir Bakal Bawa Cucu Pertamina dan ASDP IPO di 2022

Disclaimer: Artikel ini bukan untuk mengajak membeli atau menjual saham. Segala rekomendasi dan analisa saham berasal dari analis dari sekuritas yang bersangkutan, dan Kompas.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan atau kerugian yang timbul. Keputusan investasi ada di tangan Investor. Pelajari dengan teliti sebelum membeli/menjual saham.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.