Depresiasi Kecil, BI Klaim Rupiah Termasuk Mata Uang Terbaik di Asia

Kompas.com - 06/12/2021, 18:29 WIB
Ilustrasi rupiah ShutterstockIlustrasi rupiah

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia menilai volatilitas mata uang rupiah menjadi salah satu yang terbaik di Asia, utamanya di kawasan negara berkembang Asia (emerging Asia)

Deputi Gubernur Bank Indonesia, Dody Budi Waluyo menuturkan, klaim tersebut didasari oleh lebih kecilnya depresiasi yang dialami rupiah dibanding mata uang negara lainnya.

"Kita termasuk sekarang di Asia, khususnya emerging Asia, termasuk currency terbaik," kata Dody dalam webinar KTT G20 Kontan secara virtual di Jakarta, Senin (6/12/2021).

Baca juga: BI Proyeksi Inflasi Capai 1,55 Persen pada 2021

Dody menuturkan, bank sentral mampu menstabilkan nilai tukar termasuk saat pandemi Covid-19. Meski level nilai tukar rupiah relatif berubah dan sedikit meninggi, volatilitasnya tetap terjaga.

Dia menjabarkan, depresiasi rupiah hanya di kisaran 1,3-1,6, sedangkan depresiasi mata uang lain seperti Thailand, Malaysia, dan Singapura tembus dobel digit.

"Jangan bicara level, ya. Jangan bicara kemarin Rp 13.300 (per dollar AS), besok Rp 13.400. Tapi tolong dilihat volatilitas dari sisi pergerakan nilai tukar," sebut dia.

Dody berharap, BI bisa terus menjaga nilai tukar dengan menahan tingkat inflasi tak melonjak terlalu tinggi seperti di negara-negara maju.

Bank Indonesia akan berkoordinasi dengan TPI/TPID agar pasokan barang (suplai) mampu menangani permintaan yang meningkat.

Baca juga: IHSG Melaju di Zona Hijau pada Sesi I, Rupiah Melemah

Di sisi lain, produsen masih mampu menahan kenaikan harga untuk komoditas domestik.

"Inilah strategi kita tanpa harus utak-atik masalah suku bunga. Mudah-mudahan enggak ada tekanan yang besar dr sisi inflasi. Sudah jelas, stance kebijakan moneter akan berubah menjadi pro stabilitas di tahun 2022 bila tekanan muncul kepada inflasi," pungkas Dody.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.