Ini 5 Komoditas Ekspor Unggulan Indonesia

Kompas.com - 19/01/2022, 07:53 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi membeberkan lima komoditas unggulan ekspor yang berkontribusi besar dalam pertumbuhan ekonomi 2021.

"Produk yang kita ekspor, pertama yaitu batu bara. Nilainya itu mencapai 32,84 miliar dollar AS dengan pertumbuhannya lebih dari 90 persen," ujar Mendag dalam konferensi pers Outlook Perdagangan 2022, Selasa (18/1/2022).

Produk kedua adalah minyak nabati atau CPO dan turunannya senilai 32,8 miliar dollar AS dengan pertumbuhannya 58,48 persen dari 20,72 miliar dollar AS pada tahun 2020.

"Yang membanggakan adalah besi baja. Produk kita ini urutan ketiga dengan pertumbuhan 92,88 persen dimana pada 2020 nilainya 10,86 miliar dollar AS menjadi 20,95 miliar dollar AS dengan 61 persen ekspornya ke China," papat Mendag.

Baca juga: Heboh Bisnis Es Doger Gibran Disuntik Rp 71 Miliar, Alpha JWC Ventures Buka Suara

"Dengan kita bisa mengekspor ke China di mana China terkenal sebagai produsen termurah untuk barang-barang industri di dunia, artinya kita bisa menjual kepada siapa saja," sambung Mendag.

Lutfi juga mengatakan, hal lain yang menjadi kebar baik untuk bangsa yaitu ekspor kendaraan bermotor dan suku cadangnya mengalami pertumbuhan yang pesat yang tercatat sebesar 30,84 persen jika dibandingkan tahun 2020 mencapai 8,46 miliar dollar AS.

Lebih detail Mendag membeberkan negara yang menjadi tujuan ekspor dari lima produk unggulan RI. Sebanyak 61 persen besi dan baja diekspor ke China, 12,8 persen diekspor ke Taiwan, dan sebanyak 4,2 persen diekspor ke India.

Ekspor minyak nabati atau CPO paling banyak ke China yakni sebanyak 20,5 persen, disusul India sebanyak 10,6 persen, Pakistan sebanyak 8,3 persen, Amerika Serikat sebanyak 6,4 persen, dan Malaysia sebanyak 5,6 persen.

Baca juga: IHSG Bakal Lanjut Melemah? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Sementara itu. elektronik diekspor ke Singapura sebanyak 18,3 persen, Amerika Serikat sebanyak 17 persen, Jepang sebanyak 13,2 persen, dan Korea Selatan sebanyak 6,8 persen.

Adapun ekspor alas kaki dengan total nilai ekspor 5,53 miliar dollar AS terbagi ke beberapa negara. Di antaranya yakni Amerika Serikat 34,1 persen, China 13,4 persen, Jerman 6,4 persen, dan Jepang 5 persen.

"Sedangkan pada produk otomotif, dengan nilai ekpor 7,87 miliar dollar AS, pergi ke Philipina sebanyak 23,3 persen, lalu sebanyak 10,2 persen diekspor ke Vietnam, 9,4 persen diekspor ke Thailand, lalu sebanyak 7,8 persen ke Jepang, dan 6,9 persen diekspor ke Saudi Arabia," kata Mendag.

Baca juga: Tidak Buka Seleksi CPNS Tahun Ini, Pemerintah Hanya Rekrut PPPK

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.