Butuh Dana Rp 750 Miliar, Tamaris Tawarkan Obligasi Tahap I

Kompas.com - 28/01/2022, 16:36 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Tamaris Hidro sebagai perusahaan holding investasi bidang energi akan menerbitkan surat utang berupa Penawaran Umum Obligasi I Tahun 2022, sebesar Rp 750 miliar.

Direktur Tamaris Hidro Rachmat Saptaman mengatakan, Perseroan saat ini telah terlibat dalam program penambahan kapasitas listrik melalui 10 entitas anak yang bergerak dalam pengembangan energi minihidro atau bidang Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) dan Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro (PLTMH) yang tersebar di Indonesia.

Nantinya, dana dari penawaran obligasi tersebut akan melunasi peminjaman dana dari pengembangan energi yang dimaksud.

Baca juga: Bank Mandiri Nilai Investasi Obligasi hingga Deposito Masih Menarik

 

"Dana dari hasil Penawaran Umum Obligasi Tamaris Hydro I Tahun 2022 (setelah dikurangi dengan biaya emisi), akan digunakan untuk pelunasan sebagian fasilitas kredit sindikasi Perseroan dan entitas anak," kata dia melalui keterangan tertulis, Jumat (28/1/2022).

Rachmat menambahkan, fasilitas pembiayaan pendukung obligasi berasal dari PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) dengan jumlah tersedia maksimal Rp 750 miliar. Dana tersebut lanjut dia, dapat digunakan untuk pemenuhan dana cadangan pembayaran bunga atau dana cadangan pelunasan pokok obligasi.

Terlebih lagi, obligasi Tamaris Hidro tahap awal ini telah mendapatkan peringkat triple A dari PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo). Adapun bertindak sebagai penjamin pelaksana emisi Obligasi Tamaris Hydro I Tahun 2022 yakni BCA Sekuritas, Bina Artha Sekuritas dan Indo Premier Sekuritas.

Baca juga: Awal 2022, Hutama Karya Dikabarkan Bakal Terbitkan Obligasi dan Sukuk Rp 1,31 Triliun

Sedangkan bertindak sebagai penjamin emisi adalah Nikko Sekuritas Indonesia. Sementara Bank BRI bertindak sebagai Wali Amanat. Pada tahun 2021, Tamaris Hidro mengelola 14 entitas anak PLTA/PLTM, dengan target kapasitas 141,8 mega watt (MW).

Terdiri dari 10 PLTA/PLTM yang telah beroperasi secara komersial dengan total kapasitas 100,8 MW. Dua proyek di antaranya telah memasuki tahap konstruksi, sedangka 2 proyek lainnya tahap pengembangan dengan total kapasitas 41 MW.

"Dalam kegiatan operasionalnya, Perseroan selalu mengedepankan pembangunan berkelanjutan. Perseroan percaya bahwa peningkatan nilai perusahaan dan pembangunan berkelanjutan adalah hal perlu terus dikembangkan. Oleh karena itu, Perseroan berkomitmen untuk menciptakan dampak positif di lokasi PLTA/PLTM Perseroan," tuturnya.

Baca juga: Apa Itu Investasi Obligasi dan Hal yang Harus Dipahami Seputarnya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.