Ada Tapering AS, Seberapa Cuan Berinvestasi di Obligasi Tahun Ini?

Kompas.com - 23/02/2022, 13:47 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Obligasi menjadi salah satu instrumen investasi yang bisa kamu pertimbangkan di tahun 2022. Pasalnya, kenaikan imbal hasil (yield) obligasi Indonesia jauh lebih kecil sehingga dinilai lebih baik dibanding rata-rata emerging country lain.

Hal ini terlihat dari kenaikan yield obligasi dalam negeri yang hanya 34 basis poin (bps) di tahun 2021 ketika negara berkembang lain mengalami kenaikan sampai 166 bps. Head of Fixed Income Research Mandiri Sekuritas Handy Yunianto mengatakan, pola yang sama masih akan berlangsung di tahun ini.

"Ini yang kami perkirakan Indonesia memberikan risk return yang jauh lebih baik dibanding emerging country (EM). Saat ini pasar obligasi kita jauh lebih resilient dibanding EM lainnya," kata Handy dalam konferensi pers Capital Market Outlook 2022, Rabu (23/2/2022).

Baca juga: Obligasi dan Sukuk WIKA Oversubscribed 1,5 Kali, Raup Rp 2,5 Triliun

Handy menuturkan, kondisi makro ekonomi RI lebih bagus dibanding kondisi pada masa taper tantrum di tahun 2013 lalu.Kala itu, yield obligasi naik hingga 9 persen. Dia menjelaskan, ada beberapa faktor yang memperlihatkan kondisi taper tantrum tidak akan terulang di pasar obligasi pada tahun 2022.

Pertama dari sisi vulnerability index, Indonesia masuk dalam peringkat ke-10 negara paling kuat dari 25 negara berkembang lainnya.

Adapun indeks tersebut adalah indeks yang mengukur kerentanan sebuah negara memakai variabel ekonomi makro, mulai dari besaran utang publik, utang eksternal, cadangan devisa, hingga tingkat vaksinasi Covid-19.

"Ini merupakan fondasi yang sangat bagus, starting di 2022 kita memiliki vulnerability index yang relatif cukup robas dibanding EM lainnya," ucap dia.

Baca juga: Penerbitan Obligasi Hijau Tembus Rp 12.283 Triliun, Terbesar Sepanjang Sejarah

Beberapa variabel yang membuat Indonesia lebih unggul adalah dari sisi utang publik yang rendah dibanding negara lain, tingkat inflasi di bawah 3 persen, rendahnya utang eksternal terhadap PDB, dan rendahnya ekspor ke China.

"Kita masih negatif di vaccination rate. Namun kita lihat perkembangan ke depan harusnya cukup baik. Secara umum utang meningkat, tapi secara external debt terhadap total utang itu turun. Jadi tentu mengurangi risiko terhadap volatility di global," jelasnya.

Faktor selanjutnya yang membuat obligasi masih cukup resilient di tahun 2022 adalah besarnya porsi investor domestik dibanding investor asing. Hal ini membuat yield obligasi tidak mengalami kenaikan meski aliran modal asing keluar (capital outflow) terus-menerus selama 2 tahun belakangan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.