AS Tak Kenakan Sanksi Ekspor Energi ke Rusia, Harga Minyak Dunia Turun dari Level 100 Dollar AS

Kompas.com - 26/02/2022, 10:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga minyak mentah dunia turun dari level 100 dollar AS per barrel pada penutupan perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), usai Amerika Serikat (AS) dan sekutunya memutuskan tidak memberikan sanksi kepada Rusia terkait ekspor energi.

Sebelumnya, usai Rusia melancarkan serangan terhadap Ukraina pada Kamis (24/2/2022) kemarin, harga minyak mentah berjangka Brent sempat melonjak ke level 105,79 dollar AS per barrel.

Baca juga: Harga Minyak Naik Akibat Konflik Rusia-Ukraina, Pertamina Pantau Terus Pasar Global

Melansir Bloomberg, Sabtu (26/2/2022), harga minyak mentah berjangka Brent untuk kontrak April 2022 ditutup turun 1,15 dollar AS menjadi di level 97,93 dollar AS per barrel. Sementara harga minyak West Texas Intermediate (WTI) AS turun 1,22 dollar AS menjadi di level 91,59 dollar AS per barrel.

AS dan sekutunya telah memberikan sanksi ke lima bank besar Rusia sebagai langkah memblokir negara itu dari sistem keuangan global. Presiden AS Joe Biden pun memastikan tak ada sanksi yang terkait dengan pasokan energi.

“Tampaknya AS dan sekutunya ingin menyakiti Rusia tetapi tidak ingin menghalangi kemampuan mereka untuk mengirimkan produk energi ke pasar global,” ujar Bart Melek, Kepala Strategi Komoditas di TD Securities.

Rusia merupakan produsen minyak terbesar ketiga di dunia. Negara yang dipimpin Vladimir Putin ini memproduksi sekitar 10 persen dari pasokan minyak global, atau sekitar 10,5 juta barel per hari.

Baca juga: Imbas Invasi Rusia ke Ukraina, Kementerian ESDM: Harga Minyak RI Akan Semakin Naik

Selain itu, Rusia juga merupakan pengekspor utama gas alam. Pada tahun 2020, Rusia menyumbang sekitar 38 persen dari impor gas alam Uni Eropa, menurut data badan statistik Uni Eropa, Eurostat.

“Tampaknya AS dan sekutunya ingin menyakiti Rusia tetapi tidak ingin menghalangi kemampuan mereka untuk mengirimkan produk energi ke dunia,” kata Bart Melek, kepala strategi komoditas di TD Securities.

Invasi yang dilakukan Rusia ke Ukraina telah menakuti pasar yang sebelumnya sudah tertekan akibat pasokan minyak di seluruh dunia gagal mengimbangi pemulihan permintaan yang kuat ketika pandemi Covid-19 mereda.

Saat ini Presiden AS Biden sedang mempertimbangkan untuk memanfaatkan kembali cadangan darurat minyak AS dan berkoordinasi dengan sekutunya untuk menekan tren lonjakan harga di tengah ketatnya pasokan minyak dunia.

Baca juga: AS Blokir 5 Bank Besar Rusia, Harga Minyak Sempat Tembus 100 Dollar AS Per Barrel

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.