Jika Konflik Rusia-Ukraina Terus Memanas, Ada Potensi Harga Emas Melonjak ke 2.000 Dollar AS

Kompas.com - 26/02/2022, 20:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kondisi geopolitik antara Rusia dan Ukraina yang semakin memanas membuat tren harga emas meningkat. Terlebih ketika Rusia mulai menyerang Ukraina pada Kamis (24/2/2022) harga emas dunia melonjak ke level 1.976 dollar AS per troy ounce.

Begitu pula pada pasar nasional, emas Antam tercatat dari awalnya dibuka pada level Rp 974.000 per gram hingga ditutup pada level Rp 994.000 per gram atau naik hingga Rp 20.000 per gram.

Namun, kini harga emas mulai menyusut setelah Amerika Serikat (AS) dan Eropa mengumumkan pemberian sanksi ekonomi kepada Rusia. Pasar menjadi lebih tenang karena AS tidak merespon invasi Rusia ke Ukraina dengan tindakan militer.

Baca juga: Turun Lagi, Harga Emas Antam Menyusut Rp 6.000 Hari Ini

Pada pasar global, harga emas di pasar spot pada penutupan perdagangan Jumat (25/2/2022) menjadi di level 1.889,34 dollar AS per troy ounce. Sementara harga emas Antam menyusut Rp 969.000 per gram pada hari ini, Sabtu (26/2/2022).

Lalu apakah ada potensi harga emas kembali menguat?

Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi menilai, ada potensi untuk emas kembali menguat bahkan tembus ke level 2.000 dollar AS per troy ounce. Hal itu terjadi bila memanasnya konflik Rusia-Ukraina terus berlanjut.

"Kalau ini terus berlanjut kemungkinan ini akan melewati 2.000 dollar AS per troy ounce," ujarnya kepada Kompas.com dikutip Sabtu (26/2/2022)..

Ia menjelaskan, jika Rusia bisa menguasi ibu kota Ukraina, Kiev dalam waktu 5 hari seperti yang direncanakan, maka emas berpotensi untuk melemah kembali. Sebab artinya peperangan mereda.

Baca juga: Pasar Lebih Tenang Usai Serangan Rusia ke Ukraina, Harga Emas Dunia Kini Menyusut

Sebaliknya, jika dalam beberapa hari ke depan Ukraina mampu mempertahankan negaranya tak dikuasai Rusia, maka artinya perang masih berpotensi berlanjut. Kondisi itu akan membuat pasar kembali menaruh minat pada emas sebagai aset aman (safe haven).

"Jadi ada dua kemungkinan, kalau sampai hari Minggu pasukan Rusia tidak bisa menguasai Kiev, berarti ada perlawanan keras dari pasukan militer Ukraina dan di hari Senin harga emas ini akan naik atau melambung," papar Ibrahim.

Menurut dia, jika kondisi geopolitik Rusia-Ukraina terus memanas maka harga emas berpotensi menguat hingga ke level 2.150 dollar AS per troy ounce atau untuk Antam bisa tembus di atas Rp 1 juta per gram.

"Biasanya kalau situasi memanas (geopolitik), inflasi AS tinggi, dan bank sentral AS tidak jadi naikkan suku bunga acuan maka itu potensinya bisa mencapai 2.150 dollar AS per troy ounce," tutup Ibrahim.

Baca juga: Invasi Rusia ke Ukraina Mengancam Ketahanan Pangan Global

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.