Neraca Perdagangan RI Surplus 22 Bulan Berturut-turut

Kompas.com - 15/03/2022, 12:20 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Neraca perdagangan Indonesia kembali mencetak surplus pada Februari 2022. Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan, surplus neraca perdagangan mencapai 3,83 miliar dollar AS.

Surplus neraca perdagangan terjadi lantaran nilai ekspor masih lebih besar ketimbang nilai impor. Tercatat sepanjang Februari 2022, ekspor mencapai 20,46 miliar dollar AS atau naik 34,14 persen secara tahunan (year on year/yoy).

Sementara itu, nilai Impor Februari 2022 sebesar 16,64 miliar dollar AS. Dengan begitu, neraca dagang RI mengalami surplus 22 bulan berturut-turut.

"Berdasarkan data ekspor impor terjadi surplus 3,83 miliar dollar AS di bulan Februari 2022. Trennya terjadi (selama) 22 bulan terakhir secara beruntun Indonesia mengalami surplus," kata Kepala Badan Pusat Statistik Margo Yuwono dalam konferensi pers, Selasa (15/3/2022).

Baca juga: GoTo IPO di Indonesia, Boy Thohir: Bukti Perusahaan Ingin Bertumbuh Bersama Indonesia

Margo mengungkapkan, komoditas penyumbang surplus terbesar selama Februari 2022 adalah lemak dan minyak hewan nabati (HS 15), bahan bakar mineral (HS 27), serta besi dan baja (HS 72).

Ada tiga negara penyumbang surplus terbesar, yakni AS, Filipina, dan India. Dengan AS misalnya, Indonesia masih mengalami surplus mencapai 1,86 miliar dollar AS.

"Sekali lagi harapan kita, tren ini terus terjaga sehingga pemulihan ekonomi bisa berlangsung cukup cepat," harap Margo.

Dengan AS, ditopang oleh komoditas pakaian dan aksesories rajutan serta komoditas pakaian dan aksesories bukan rajutan. Selain AS, RI juga mengalami surplus dengan Filipina dan India.

"Komoditas yang mengalami surplus dengan India adalah bahan bakar mineral, lemak dan minyak hewan nabati. Terakhir, komoditas yang surplus dengan Filipina adalah bahan bakar mineral, serta kendaraan dan bagiannya," ucap Margo.

Baca juga: Profil Grace Tahir, Ayahnya Orang Terkaya RI Pendiri Mayapada Group, Ibu dari Keluarga Lippo Group

Defisit dengan China, Thailand, dan Australia

Kendati demikian, RI masih mengalami defisit perdagangan dengan beberapa negara, salah satunya China. Defisit neraca perdagangan dengan Negeri Tirai Bambu itu mencapai 909,4 juta dollar AS.

Komoditas dominan penyumbang defisit yakni mesin dan peralatan mekanis serta bagiannya (HS 84), serta mesin dan perlengkapan elektrik serta bagiannya (HS 85).

Indonesia juga mengalami defisit dengan Thailand dan Australia. Dengan Thailand, neraca perdagangan defisit sekitar 539,8 juta dollar AS. Komoditas penyumbang defisit dengan negara ini adalah gula dan kembang gula (HS 17).

Sedangkan defisit dengan Australia mencapai 403,6 juta dollar AS, dengan komoditasnya berupa serelia (HS 10) dan bahan bakar mineral (HS 27)

Baca juga: Kemenhub Siapkan Tempat Tidur Gratis untuk Penonton MotoGP Mandalika

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

RI-Jepang Sepakati Kontrak Dagang Cangkang Kernel Sawit

RI-Jepang Sepakati Kontrak Dagang Cangkang Kernel Sawit

Whats New
Waspada, Asosiasi Fintech Sebut Ada Dugaan Replikasi 28 Pinjol Berizin

Waspada, Asosiasi Fintech Sebut Ada Dugaan Replikasi 28 Pinjol Berizin

Whats New
Cara Cek Tagihan Iuran BPJS Kesehatan secara Online via WhatsApp dan Aplikasi Mobile JKN

Cara Cek Tagihan Iuran BPJS Kesehatan secara Online via WhatsApp dan Aplikasi Mobile JKN

Whats New
Asosiasi Pengemudi Minta BLT Ojol Dinaikkan 100 Persen

Asosiasi Pengemudi Minta BLT Ojol Dinaikkan 100 Persen

Whats New
Di Forum Forbes CEO, Erick Thohir Ajak Pengusaha Global Berinvestasi di Indonesia

Di Forum Forbes CEO, Erick Thohir Ajak Pengusaha Global Berinvestasi di Indonesia

Whats New
Salah Satu Direktur Undur Diri, Blue Bird Akan Gelar RUPS November 2022

Salah Satu Direktur Undur Diri, Blue Bird Akan Gelar RUPS November 2022

Whats New
CFS Hong Kong Tarik Peredaran Mie Sedaap Korean Spicy Chicken, Warga Diimbau Tak Konsumsi, Apa Sebabnya?

CFS Hong Kong Tarik Peredaran Mie Sedaap Korean Spicy Chicken, Warga Diimbau Tak Konsumsi, Apa Sebabnya?

Whats New
Jokowi Perintahkan BUMN Beli Produk Petani Lokal, Ini Respons Stafsus Erick Thohir

Jokowi Perintahkan BUMN Beli Produk Petani Lokal, Ini Respons Stafsus Erick Thohir

Whats New
Harga Minyak Dunia Turun tapi Rupiah Melemah, Sri Mulyani: Berimbas ke Anggaran Subsidi BBM

Harga Minyak Dunia Turun tapi Rupiah Melemah, Sri Mulyani: Berimbas ke Anggaran Subsidi BBM

Whats New
Fokuskan Bank Mayora Jadi Bank Digital Khusus UMKM, BNI Akan Tawarkan Bunga Kredit Lebih Rendah

Fokuskan Bank Mayora Jadi Bank Digital Khusus UMKM, BNI Akan Tawarkan Bunga Kredit Lebih Rendah

Whats New
Sebagian Pengemudi Sudah Dapat BLT Ojol, Berapa Jumlahnya?

Sebagian Pengemudi Sudah Dapat BLT Ojol, Berapa Jumlahnya?

Whats New
IHSG Parkir di Zona Hijau pada Penutupan Sesi I Perdagangan

IHSG Parkir di Zona Hijau pada Penutupan Sesi I Perdagangan

Whats New
Peringati 100 Hari Kerja Mendag Zulhas, IKAPPI: Jangan Banyak Pencitraan..

Peringati 100 Hari Kerja Mendag Zulhas, IKAPPI: Jangan Banyak Pencitraan..

Whats New
Erick Thohir: Kapan Kita Sadar kalau Impor Terus?

Erick Thohir: Kapan Kita Sadar kalau Impor Terus?

Whats New
Info Biaya Admin BCA Blue atau Silver beserta Limit Transaksinya

Info Biaya Admin BCA Blue atau Silver beserta Limit Transaksinya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.