Cerita Bisnis Parfum Ulat Bulu, dari Modal Rp 1 Juta, Kini Raup Omzet Rp 6 Juta Per Bulan

Kompas.com - 30/03/2022, 06:22 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kebutuhan modal menjadi salah satu alasan banyak orang berpikir dua kali untuk mulai berwirausaha. Wajar saja, tidak sedikit orang beranggapan, membuka usaha sendiri membutuhkan biaya yang besar.

Namun, hal itu tidak menjadi pikiran bagi Rika (22). Di usianya yang masih sangat muda, wanita asal Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara itu telah memberanikan diri untuk membuka usaha produksi dan penjualan parfum.

Rika menceritakan, bisnisnya itu baru dimulai pada Juni 2021. Ia pun baru memberikan merek pada produk parfumnya pada Oktober di tahun yang sama, dengan nama Ulat Bulu.

Baca juga: Pelni Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Tertarik?

Wanita kelahiran tahun 1999 itu mengaku tertarik menggeluti bisnis parfum sebab kebutuhan akan produk ini menjadi sangat tinggi di kalangan masyarakat.

"Parfum ini banyak digunakan orang. Dan barangnya cepat habis. Kalangan dewasa perlu parfum," ujar Rika kepada Kompas.com, di kawasan Pondok Pesantren Mawaridussalam, Sumatera Utara, Rabu (30/3/2022).

Dalam memulai bisnisnya, Rika mengaku mendapatkan modal dari Bank Wakaf Mikro (BWM) Pondok Pesantren Mawaridussalam. Untuk mengawali bisnis parfum itu, Rika meninjam Rp 1 juta dari BWM tersebut.

Baca juga: Bappenas: Pemindahan Ibu Kota Negara Bukan Semata Pindah Gedung, Cara Kerja Juga Diubah

Setelah mendapatkan pembiayaan tersebut, ia memberanikan diri untuk mulai merintis usahanya. Padahal, ia tidak memiliki pengalaman memproduksi parfum sendiri.

"Waktu itu sempat lihat langsung saja proses pembuatannya. Lalu mulai coba-coba," kata dia.

Adapun saat ini, Ulat Bulu telah memiliki beragam jenis bau parfum yang dikemas ke dalam botol ukuran 20 mili liter (ml) dan 30 ml, di mana masing-masing dijual dengan harga Rp 40.000 dan Rp 60.000.

Baca juga: Kemenhub Ciduk 4 Kapal Ilegal di Batam, 3 Asing dan 1 Lokal

Untuk pemasaran parfumnya, Rika mengaku mengandalkan reseller. Ini dilakukan untuk memperluas jangkauan penjualan produk ke berbagai daerah.

Pada saat bersamaan, parfum-parfum itu juga dipasarkan melalui platform media sosial Facebook.

"Alhamdulillah dengan pemasaran seperti itu, saat ini sudah bisa menjual rata-rata sekitar 150 botol (parfum) per bulan," kata dia.

Jika dihitung, artinya omzet minimal bisnis parfum Ulat Bulu Rika mencapai Rp 6 juta per bulan.

Ke depannya Rika akan terus melakukan pengembangan dan peningkatan produksi parfumnya. Oleh karenanya, untuk merealisasikan rencana tersebut, Rika berharap nilai pembiayaan BWM dapat ditingkatkan.

Asal tahu saja, BWM hanya dapat menyalurkan pinjaman sebesar Rp 1 juta hingga Rp 3 juta. Ini dinilai menjadi kendala bagi sejumlah pelaku usaha yang telah berhasil untuk meningkatkan pembiayaannya.

"Harapannya ke depan plafon BWM ditingkatkan ya," ucap dia.

Baca juga: SPBU Shell Modular, Bisnis dengan Investasi SPBU yang Lebih Terjangkau

BWM Ponpes Mawaridussalam telah menyalurkan pembiayaan ke ratusan orang

Selain Rika, BWM Pondok Pesantran Mawaridussalam telah menyalurakn pembiayaan kepada total 426 nasabah, dengan nilai mencapai sekitar Rp 689 juta sejak diluncurkan pada Oktober 2018.

Kepala Bagian Keuangan atau Bendahara BWM Pondok Pesantren Mawaridussalam mengatakan, pembiayaan BWM menjadi menarik bagi masyarakat sekitar pondok pesantren. Sebab, pembiayaan ini tidak memerlukan agunan, dan imbal hasil yang hanya mencapai 3 persen per tahun.

"Alhamdulilah bisa membantu sedikit banyak keuangan masyarakat,” ujar dia.

Meski tidak mensyaratkan agunan, Radiansyah melaporkan, tingkat kredit macet BWM ini terjaga tetap 0 persen. Menurutnya, hal ini disebabkan oleh pendampingan dan bimbingan yang diberikan pihak BWM kepada calon debitor. 

Baca juga: Disubsidi Pemerintah, Ini Harga Tiket KA Jakarta-Garut dan Cibatu-Garut

Bukan hanya sekadar bimbingan usaha, pendampingan juga diberikan dalam bentuk juga ilmu agama dan aneka pelatihan keterampilan. Dalam proses pendampingan, BWM juga melihat kedisiplinan calon debitur, sehingga mereka bisa menyeleksi pemberian pembiayaan.

"Kami sejak awal sudah selektif. Juga kami ajarkan kalau berhutang tanpa melunasi itu sesuatu yang buruk," ucap Radiansyah.

Pemberian pembiayaan BWM dinilai telah membantu sejumlah nasabah untuk mengembangkan bisnisnya. Ini tercermin dari adanya beberapa nasabah yang tidak lagi mengakses pembiayaan dari BWM, tapi ke bank syariah sebab kebutuhan pembiayaannya lebih besar.

"Ada yang naik kelas (dari BWM ke bank syariah). Kita ajukan ke BSI. Kita arahkan ke sana," katanya.

Melihat tingginya permintaan dan rendahnya tingkat kredit macet, Radiansyah berharap, OJK dapat mempertimbangkan untuk menaikan batas atas penyaluran BWM.

"Saya minta dari OJK supaya BWM bisa dinaikan lebih dari 3 juta," ucap dia.

Baca juga: Sri Mulyani: Negara Hibahkan Aset Rp 488,5 Triliun dalam 3 Tahun Terakhir

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sri Mulyani Siap Cairkan Duit APBN Rp 7,5 Triliun ke Garuda yang Lagi Dilanda Utang

Sri Mulyani Siap Cairkan Duit APBN Rp 7,5 Triliun ke Garuda yang Lagi Dilanda Utang

Whats New
6 Cara Cek Tagihan Listrik PLN lewat HP dengan Mudah

6 Cara Cek Tagihan Listrik PLN lewat HP dengan Mudah

Whats New
Peserta Tax Amnesty Jilid II Paling Banyak 'Sembunyikan' Hartanya di Singapura

Peserta Tax Amnesty Jilid II Paling Banyak "Sembunyikan" Hartanya di Singapura

Whats New
Pertamina Terima Kompensasi Rp 64 Triliun dari Negara

Pertamina Terima Kompensasi Rp 64 Triliun dari Negara

Whats New
Survei CPI: Perbankan Lebih Banyak Alokasikan Dana ke UMKM daripada ke Sektor Hijau

Survei CPI: Perbankan Lebih Banyak Alokasikan Dana ke UMKM daripada ke Sektor Hijau

Rilis
Diterpa Isu Bakal Tutup, SehatQ Buka Suara

Diterpa Isu Bakal Tutup, SehatQ Buka Suara

Whats New
Uji Coba Beli Pertalite Pakai MyPertamina Dimulai, Ini Solusi Bagi yang Tidak Punya HP

Uji Coba Beli Pertalite Pakai MyPertamina Dimulai, Ini Solusi Bagi yang Tidak Punya HP

Whats New
Menaker: Sebagian Hidup Menpan-RB Tjahjo Kumolo Didedikasikan untuk Negara

Menaker: Sebagian Hidup Menpan-RB Tjahjo Kumolo Didedikasikan untuk Negara

Whats New
Tolak Beli Minyak Goreng Pakai PeduliLindungi, Buruh: Itu Melanggar Hak Asasi Manusia

Tolak Beli Minyak Goreng Pakai PeduliLindungi, Buruh: Itu Melanggar Hak Asasi Manusia

Whats New
Aplikasi dan Web MyPertamina Sempat Eror, Ini Kata Pertamina

Aplikasi dan Web MyPertamina Sempat Eror, Ini Kata Pertamina

Whats New
Sri Mulyani: Tjahjo Kumolo Rekan Sejawat yang Kompak dan Dapat Diandalkan...

Sri Mulyani: Tjahjo Kumolo Rekan Sejawat yang Kompak dan Dapat Diandalkan...

Whats New
Tarif Listrik Naik per 1 Juli 2022, Ini Cara Turun Daya Listrik PLN

Tarif Listrik Naik per 1 Juli 2022, Ini Cara Turun Daya Listrik PLN

Whats New
Sosok Tjahjo Kumolo di Mata Buruh: Memotivasi dan Peduli

Sosok Tjahjo Kumolo di Mata Buruh: Memotivasi dan Peduli

Whats New
BUMN Berdikari Buka Lowongan Kerja, Cek Posisi dan Persyaratannya

BUMN Berdikari Buka Lowongan Kerja, Cek Posisi dan Persyaratannya

Work Smart
Tarif Listrik Orang Kaya Naik, Sri Mulyani Jamin Daya Beli Masyarakat dan Inflasi Terjaga

Tarif Listrik Orang Kaya Naik, Sri Mulyani Jamin Daya Beli Masyarakat dan Inflasi Terjaga

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.