Buka-bukaan Stafsus Erick Thohir Soal Garuda Indonesia, Alotnya PKPU hingga Target Sehat dalam 3 Tahun

Kompas.com - 18/05/2022, 10:20 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Staf Khusus Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Arya Sinulingga buka-bukaan terkait proses penyelamatan PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk yang ditargetkan kinerjanya kembali sehat dalam 3 tahun ke depan.

Saat ini Garuda Indonesia telah mengajukan perpanjangan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) selama 30 hari. Menurut Arya, perpanjangan dilakukan karena masih ada pihak yang keberatan terkait besaran dan waktu pembayaran utang.

"Masih ada pihak-pihak lessor yang belum deal, baik secara besaran potongan (utang) maupun lamanya (pembayaran utang),” ujar Arya saat berdiskusi dengan media di Sarinah, Jakarta, Selasa (17/5/2022).

Baca juga: Garuda Indonesia: Kenaikan Pendapatan Selama Periode Mudik Menggembirakan

Adapun seharusnya proses PKPU berlangsung hingga 20 Mei 2022 setelah sebelumnya juga mengalami proses perpanjangan. Mulanya proses PKPU Garuda berakhir di 21 Januari 2022, namun diperpanjang selama 60 menjadi ke 21 Maret 2022.

Lalu kembali lagi proses PKPU diperpanjang selama 60 hari ke 20 Mei 2022, hingga akhirnya diperpanjang selama 30 hari ke depan. Garuda Indonesia memastikan proses perpanjangan PKPU ini akan menjadi permohonan perpanjangan terakhir.

Arya Sinulingga mengatakan, saat ini negosiasi dengan para kreditur besar masih terus berlangsung, terutama dengan lessor. Menurutnya, untuk negosiasi Garuda Indonesia dengan kreditur BUMN hingga saat ini tidak mengalami kendala.

Ia mengungkapkan, melalui perpanjangan proses PKPU ini pihaknya ingin restrukturisasi maskapai pelat merah tersebut berjalan dengan jelas dan baik. Sehingga diharapkan kinerja Garuda Indonesia kembali pulih dalam kurun waktu 3 tahun ke depan.

"Kalau PKPU ini berhasil, Garuda dalam waktu 2-3 tahun sudah bisa positif (kinerjanya). Malah diperkirakan kalau itu berhasil, dalam 2-3 tahun sudah sama dengan kondisi Garuda yang terbaik sebelumnya," ungkap Arya.

Baca juga: Krisis Garuda: Saat Utang Terlalu Besar, Duit APBN Jadi Penyelamat

"Jadi ini semuanya untuk menyehatkan Garuda. Ini tidak sekedar lolos dari PKPU, tapi juga menjadi menarik bagi investor baru," imbuh dia.

Dia menuturkan, bahwa pihaknya masih terus mencari investor yang tepat, baik dari luar maupun dalam negeri, untuk menyelamatkan Garuda Indonesia. Menurutnya, yang terpenting investor tersebut memiliki kondisi keuangan yang sehat untuk bisa mendukung maskapai pelat merah tersebut.

Adapun rencana penambahan investor strategis ini telah masuk dalam skema yang disetujui Panja Komisi V DPR RI, di samping juga menyetujui usulan penyertaan modal negara (PMN) sebesar Rp 7,5 triliun ke Garuda Indonesia.

"Investornya sedang dicari, baik luar dan dalam negeri, tapi kami memang kecenderungannya kalau bisa dalam negeri, yah sangat bagus. Kami cari partner yang sehat fundamentalnya, yang bisa support bisnis Garuda," tutup Arya Sinulingga.

Baca juga: Nasib Garuda Indonesia dan Kunjungan Presiden Jokowi ke AS

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.