KILAS

Monitoring Karantina Sapi di Cilegon, SYL: PMK Ada, tetapi Bisa Disembuhkan

Kompas.com - 22/05/2022, 09:26 WIB

KOMPAS.com - Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) meyakini bahwa penyakit mulut dan kuku (PMK) pada hewan ternak dapat disembuhkan, dan aman bagi manusia.

"PMK ada, iya. (Akan) tetapi (sapi yang mengalami) PMK bisa disembuhkan. PMK memang hadir, tapi tidak membahayakan manusia,” imbuhnya dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Minggu (22/5/2022).

Artinya, lanjut dia, masyarakat tak perlu khawatir mengonsumsi daging sapi. Sebab, pemrosesan produksi daging ternak sudah sesuai dengan protokol kesehatan (prokes) dapat dimakan.

Oleh karena itu, SYL mengimbau agar tidak ada kepanikan dari pihak mana pun dalam menyambut Idul Adha 2022 atau 1443 Hijriah (H).

Baca juga: Mentan Pastikan Ketersedian Hewan Ternak untuk Idul Adha Aman dan Bebas PMK

Pernyataan tersebut ia sampaikan saat melakukan monitoring tindakan karantina di Cilegon, Sabtu (21/5/2022). Kegiatan ini diawali dengan apel siaga PMK yang langsung dipimpin oleh SYL.

Adapun tujuan dari kegiatan apel siaga PMK adalah menjamin keamanan dan kesehatan lalu lintas hewan ternak, termasuk untuk kebutuhan Idul Adha.

Pada kesempatan itu, SYL secara langsung memastikan lalu lintas sapi antararea berjalan sesuai Standar Operasional Prosedur (SOP). Utamanya, dalam penanganan wabah PMK di Pelabuhan Merak, Sabtu.

 

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) saat memastikan lalu lintas sapi antararea berjalan sesuai SOP. 
 
DOK. Humas Kementan Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) saat memastikan lalu lintas sapi antararea berjalan sesuai SOP.

Didampingi Kepala Badan Karantina Pertanian (Barantan) Bambang, SYL melakukan inspeksi terkait pengawasan terhadap sapi yang akan dilalulintaskan keluar Pulau Jawa ke Pulau Sumatera.

Inspeksi tersebut merupakan salah satu upaya Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Barantan secara aktif terus melakukan pengawasan terhadap hewan ternak di tempat pemasukan dan pengeluaran di seluruh wilayah Tanah Air.

Berdasarkan data pada sistem lalu lintas perkarantinaan, Indonesia Quarantine Full Automation System (IQFAST) Karantina Pertanian Cilegon mencatat peningkatan lalu lintas komoditas asal sektor peternakan secara signifikan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.