Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Meroket 567 Persen, Laba Bersih Bio Farma Capai Rp 1,93 Triliun Sepanjang 2021

Kompas.com - 23/05/2022, 13:23 WIB
Yohana Artha Uly,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Holding BUMN farmasi, PT Bio Farma (Persero) mengantongi laba bersih sebesar Rp 1,93 triliun di sepanjang 2021, atau tumbuh 567,89 persen dibandingkan kinerja pada tahun sebelumnya.

Capaian laba bersih tersebut juga setara 186,9 persen dari target dalam rencana kerja dan anggaran perusahaan (RKAP) tahun 2021.

"Kenaikan ini tidak lain karena dampak proses penanganan pandemi Covid-19 di grup kami, baik yang sifatnya penugasan ataupun yang langsung kami lakukan di sektor reguler," ujar Direktur Utama Bio Farma Honesti Basyir dalam rapat dengar pendapat dengan Komisi VI DPR RI, Senin (23/5/2022).

Baca juga: Laba Bersih PT Timah Melesat Menjadi Rp 601 Miliar Sepanjang Kuartal I-2022

Sejalan dengan capaian laba, Bio Farma mencatatkan pendapatan sebesar Rp 43,3 triliun atau mencapai 253,7 persen dari target RKAP 2021. Capaian pendapatan tersebut juga tumbuh 20,23 persen dibandingkan tahun 2020.

Honesti mengatakan, kenaikan pendapatan perseroan utamanya didominasi dari pengadaan vaksin Covid-19 untuk pemerintah yang sebesar Rp 26,81 triliun.

"Di samping itu kami juga mendapatkan kenaikan pendapatan dari sinergi dengan semua anak usaha, mulai dari alat kesehatan, suplemen, obat-obat terapeutik seperti favipiravir dan oseltamivir, dan tentu vaksin itu sendiri," jelas dia.

Sementara dari postur EBITDA (laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortasi), tercatat sebesar Rp 4,027 triliun, mengalami kenaikan 206,3 persen dibandingkan 2020. Kinerja EBITDA ini juga mencapai 149,5 persen dari target dalam RKAP 202.

Hasil dari bisnis regular dan pengadaan produk terkait Covid-19 untuk pemerintah menjadikan posisi neraca positif. Hal ini tercermin dari realisasi total aset sebesar Rp 40,44 triliun per 31 Desember 2021.

Total aset itu naik 23,71 persen dari posisi per 31 Desember 2020. Selain itu, aset Bio Farma tersebut tercatat mencapai 136,6 persen dari target pada RKAP 2021.

Meski demikian, utang perusahaan juga tercatat naik, tercermin dari realisasi total liabilitas per 31 Desember 2021 yang 36,86 persen dari posisi 31 Desember 2020. Honesti bilang, kenaikan ini masih dalam level yang sehat untuk ukuran korporasi.

"Arus kas operasi juga mengalami positif kas sebesar Rp 6,59 triliun, naik 34.307,42 persen dari tahun 2020, dan mencapao 360,68 persen dari target dalam RKAP 2021," pungkasnya.

Baca juga: Krakatau Steel Catatkan Laba Bersih Rp 508,74 miliar per April 2022

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

OJK: Kredit Macet 15 'Fintech Lending' di Atas 5 Persen

OJK: Kredit Macet 15 "Fintech Lending" di Atas 5 Persen

Whats New
Semakin Banyak Negara Adopsi ETF, Minat Aset Kripto Bakal Kembali Meningkat

Semakin Banyak Negara Adopsi ETF, Minat Aset Kripto Bakal Kembali Meningkat

Whats New
Penyeludupan Benih Lobster, Menteri KKP: Triliunan Rupiah Harta Bangsa Ini Melayang...

Penyeludupan Benih Lobster, Menteri KKP: Triliunan Rupiah Harta Bangsa Ini Melayang...

Whats New
Izin Usaha Dicabut, TaniFund Belum Punya Tim Likuidasi

Izin Usaha Dicabut, TaniFund Belum Punya Tim Likuidasi

Whats New
Perkuat Ekosistem Perhajian, BPKH Akan Bentuk 'Subholding Company' Anak Usaha

Perkuat Ekosistem Perhajian, BPKH Akan Bentuk "Subholding Company" Anak Usaha

Whats New
Jadi Salah Satu Pengawas BP Tapera, Ini yang Bakal Dilakukan OJK

Jadi Salah Satu Pengawas BP Tapera, Ini yang Bakal Dilakukan OJK

Whats New
Bidik Pendanaan Rp 1 Triliun, CIMB Niaga Finance Tawarkan Sukuk Wakalah Bi Al-Istitsmar

Bidik Pendanaan Rp 1 Triliun, CIMB Niaga Finance Tawarkan Sukuk Wakalah Bi Al-Istitsmar

Whats New
Integrasi Infrastruktur Pipa Perlancar Penyaluran Gas ke Industri dan Komersial di Jateng

Integrasi Infrastruktur Pipa Perlancar Penyaluran Gas ke Industri dan Komersial di Jateng

Whats New
Soal Komisaris Pertamina, Stafsus Erick: Jangan Curiga-curiga Dulu Lah...

Soal Komisaris Pertamina, Stafsus Erick: Jangan Curiga-curiga Dulu Lah...

Whats New
80 Juta Pekerjaan Akan Hilang Imbas AI, Kemenko Perekonomian: Pekerjaan di Sektor Administrasi Rentan

80 Juta Pekerjaan Akan Hilang Imbas AI, Kemenko Perekonomian: Pekerjaan di Sektor Administrasi Rentan

Whats New
Kecepatan Internet RI Peringkat Bawah di ASEAN, Bisa Hambat Pengembangan Ekonomi Digital

Kecepatan Internet RI Peringkat Bawah di ASEAN, Bisa Hambat Pengembangan Ekonomi Digital

Whats New
Politisi Gerindra Siti Nurizka Jadi Komut Pusri, Stafsus Erick Thohir: Sudah Mundur dari Anggota DPR

Politisi Gerindra Siti Nurizka Jadi Komut Pusri, Stafsus Erick Thohir: Sudah Mundur dari Anggota DPR

Whats New
Lesu, Boeing Cuma Dapat Pesanan 4 Pesawat Baru pada Mei 2024

Lesu, Boeing Cuma Dapat Pesanan 4 Pesawat Baru pada Mei 2024

Whats New
Mulai Juli, Ini Perubahan Tanggal Tagihan dan Jatuh Tempo Paylater BCA

Mulai Juli, Ini Perubahan Tanggal Tagihan dan Jatuh Tempo Paylater BCA

Whats New
Kemenhub dan Kedubes AS Gelar Workshop Keamanan Kapal dan Pelabuhan

Kemenhub dan Kedubes AS Gelar Workshop Keamanan Kapal dan Pelabuhan

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com