Kompas.com - 23/05/2022, 20:20 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah resmi mencabut larangan ekspor CPO atau crude palm oil beserta sejumlah turunannya. Artinya mulai hari ini, Senin (23/5/2022), keran ekspor CPO kembali dibuka.

Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kementerian Perdagangan (Kemendag) Oke Nurwan mengatakan, alasan dicabutnya larangan ekspor CPO karena banjirnya minyak sawit dalam negeri hingga tangki di tingkat produsen penuh.

"Karena udah banjir, tangki udah penuh, distributor udah enggak milih lagi, masyarakat juga udah enggak ngantre. Nah, kalau ini didiemin nanti tersendak," ujar Oke saat ditemui Kompas.com, Senin (23/5/2022).

Baca juga: Keran Ekspor CPO Dibuka, Harga Kelapa Sawit Naik

Lebih lanjut Oke mengatakan, apabila volume tangki di produsen minyak goreng penuh, maka harga tandan buah segar (TBS) turun. Hal ini pun, kata dia, bisa merugikan petani sawit yang tidak bisa menjual buah kelapa sawit (BKS) ke pabrik.

"Harga TBS turun, karena enggak ada yang beli BKS. BKS enggak ada yang beli karena produsen juga tangkinya penuh. Disalurin, di distributor juga penuh. Jadi sekarang tuh ada skema buat transisi ngosongin tangki," lanjut Oke.

Oleh karena itu, pemerintah membentuk dua skema untuk mengosongkan tangki yang saat ini kepenuhan. Pertama, menggunakan sistem pemberian izin ekspor sesuai dengan kewajiban pemenuhan pasokan (DMO) yang dipenuhi oleh produsen.

Ia mengungkapkan bahwa kewajiban bagi produsen minyak kelapa sawit mentah (CPO) untuk memasok kebutuhan minyak goreng di dalam negeri (DMO) yang sebelumnya naik dari 20 persen menjadi 30 persen, akan ditetapkan secara berkala oleh Direktur Jendral (Dirjen) sesuai dengan kebutuhan dalam negeri.

Baca juga: Ekspor CPO Kembali Dibuka Hari Ini, Pemerintah Klaim Harga Minyak Goreng Sudah Turun

"Kalau kemarin DMO 20 persen, kalau sekarang DMO-nya akan ditetapkan setiap saat oleh Dirjen. Karena harus memastikan dulu kala sudah terlalu banjir (pasokan), DMO-nya diturunkan tapi ekspornya lebih besar," kata Oke.

"Tetapi kalau kurun waktunya masih kurang DMO akan dilebihkan,dengan pasokan ke dalam negerinya harus diperbanyak," lanjutnya.

Kedua dari segi distribusi, pemerintah akan menerapkan penyaluran minyak goreng curah menggunakan Nomor Induk Kependudukan (NIK). Artinya, masyarakat wajib menyertakan NIK saat membeli minyak goreng curah, bukan Kartu Tanda Penduduk (KTP).

"Sebetulnya kita mengembangkan sistem yang ada, tidak akan sempurna kalau tidak memanfaatkan sistem yang lebih sempurna. Arahannya, kita gunakan NIK bukan KTP," tutur Oke.

Baca juga: Larangan Ekspor CPO Dicabut, Pemerintah Kembali Berlakukan Aturan DMO dan DPO

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.