BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Gojek

Riset Tenggara Strategics: GoFood Jadi Layanan OFD Terbanyak Diunduh dan Digunakan di Indonesia

Kompas.com - 22/06/2022, 09:03 WIB

KOMPAS.com – Platform online food delivery (OFD) yang juga bagian dari ekosistem PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GoTo Group), GoFood, menjadi layanan pesan antar makanan yang paling banyak digunakan oleh masyarakat Indonesia.

Hal tersebut tertuang dalam hasil riset “Survei Persepsi dan Perilaku Konsumsi Online Food Delivery di Indonesia" yang dipublikasikan Tenggara Strategics pada Rabu (15/6/2022). Riset tersebut juga mengungkap bahwa saat ini, GoFood menempati posisi teratas sebagai layanan pesan antar makanan di Indonesia dengan nilai transaksi terbesar.

Adapun badan riset yang merupakan bagian dari Centre for Strategic and International Studies (CSIS) dan Universitas Prasetiya Mulya itu melakukan penelitian tersebut untuk mendalami perilaku konsumen Indonesia dalam menggunakan layanan OFD.

Pada survei tersebut, Tenggara Strategics melibatkan 1.200 konsumen OFD di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek), Bandung, Surabaya, Semarang, Surakarta, serta Medan.

Baca juga: Terus Berinovasi, GoFood Pelopori Teknologi Robot Otomatis di Layanan Pesan Antar Makanan

Riset tersebut dilakukan pada 10-14 Januari 2022 dengan menggunakan metode wawancara tatap muka oleh pewawancara terlatih. Adapun tingkat kepercayaan riset ini sebesar 95 persen dengan batas kesalahan atau margin of error (MoE) sekitar 2,8 persen.

Direktur Eksekutif Tenggara Strategics Riyadi Suparno mengatakan bahwa berdasarkan hasil riset tersebut, GoFood menjadi pemimpin layanan OFD di Indonesia dengan nilai transaksi terbesar di tengah pandemi Covid-19.

Tenggara Strategics mengestimasi nilai transaksi atau gross merchandise value (GMV) layanan OFD sebesar Rp 78,4 triliun pada 2021. Dari jumlah tersebut, nilai transaksi platform GoFood diestimasi mencapai Rp 30,65 triliun atau menguasai 39 persen dari total GMV.

“Jumlah tersebut lebih tinggi daripada penyedia layanan OFD lain, seperti Shopee Food dan GrabFood yang masing-masing diestimasi memiliki nilai transaksi sebesar Rp 26,49 triliun dan Rp 20,93 triliun,” ujar Riyadi dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Rabu (22/6/2022).

Hasil riset Tenggara Strategics juga mengungkap bahwa sebanyak 41 persen konsumen mengaku memiliki lebih dari dua aplikasi OFD. Sementara itu, 31 persen konsumen memiliki dua aplikasi OFD dan 28 persen hanya memiliki satu aplikasi OFD.

Baca juga: Cerita Eko Driver Go-Food Pengayuh Sepeda di Bekasi, Rajin Ngalong dan Langganan Bintang 5

Sekalipun sebagian besar responden mengaku memiliki lebih dari satu aplikasi OFD, papar Riyadi, GoFood menjadi aplikasi yang paling banyak diunduh, yakni 76 persen.

GoFood menjadi layanan pesan antar makanan yang paling banyak diingat (top of mind) oleh masyarakat Indonesia berdasarkan survey dari Tenggara Strategics. DOK. Tenggara Strategics. GoFood menjadi layanan pesan antar makanan yang paling banyak diingat (top of mind) oleh masyarakat Indonesia berdasarkan survey dari Tenggara Strategics.

“Hal itu beralasan, mengingat sebanyak 50 persen konsumen menjadikan GoFood sebagai layanan pesan antar yang pertama kali diingat (top of mind),” ujarnya.

Selain itu, GoFood menjadi favorit konsumen karena menawarkan kenyamanan dan keamanan dalam bertransaksi, serta pilihan menu yang beragam ketimbang platform OFD lain.

Dari hasil survei tersebut, Riyadi menilai bahwa layanan OFD menjadi salah satu pendorong pertumbuhan ekonomi digital dan penggerak perekonomian masyarakat.

Di tengah pandemi Covid-19, layanan OFD terbukti menjadi penyelamat masyarakat yang harus beraktivitas dari rumah sekaligus penyelamat usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) untuk bisa tetap berbisnis.

“Meski pandemi Covid-19 sudah mereda dan masyarakat dapat beraktivitas kembali, layanan OFD tetap diminati masyarakat karena kenyamanan dan kemudahan yang ditawarkan,” papar Riyadi.

Prospek layanan OFD

Hal senada juga diuraikan oleh Economic Research Lead Tenggara Strategics Stella Kusumawardhani. Stella menilai, layanan OFD sudah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari keseharian masyarakat.

Pasalnya, mayoritas konsumen menggunakan layanan OFD untuk mendukung produktivitas, menjelajahi tren kuliner terbaru, dan bersosialisasi. Setidaknya, lebih dari setengah konsumen yang disurvei menggunakan OFD minimal sekali setiap minggu.

Stella mengatakan, layanan OFD sudah digunakan oleh hampir seluruh lapisan masyarakat berpenghasilan tetap. Adapun mayoritas pengguna layanan ini terdiri atas generasi Z sebanyak 43 persen dan 39 persen dari generasi milenial.

Baca juga: Cara Mendaftarkan Usaha ke GoFood dan Biaya Layanannya

“Kami memperkirakan, industri OFD juga akan terus bertumbuh. Hasil survei kami menemukan bahwa 96 persen dari mayoritas konsumen berniat terus menggunakan dan meningkatkan penggunaan layanan OFD di masa mendatang,” ujar Stella.

Research Fellow Tenggara Strategics Handyanto Widjojo menjelaskan, preferensi konsumen untuk tetap menggunakan layanan OFD pada masa mendatang karena mereka telah menikmati kenyamanan dan kemudahan layanan OFD dalam memesan makanan.

“Layanan OFD telah membentuk kebiasaan sekaligus gaya hidup terkait makanan dan minuman sehingga akan menjadi pertimbangan bagi konsumen pada periode berikutnya,” ujar Handyanto.

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Produk UMKM Indonesia Sukses Jadi Sorotan Warga Paris Usai Diboyong Shopee ke Le BHV Marais

Produk UMKM Indonesia Sukses Jadi Sorotan Warga Paris Usai Diboyong Shopee ke Le BHV Marais

Whats New
Nasib 6 Juta Pekerja Tembakau, Bertahan dari Isu Kesehatan hingga Lingkungan

Nasib 6 Juta Pekerja Tembakau, Bertahan dari Isu Kesehatan hingga Lingkungan

Whats New
Didominasi Generasi Muda, Investor Pasar Modal Indonesia Mencapai 9 Juta

Didominasi Generasi Muda, Investor Pasar Modal Indonesia Mencapai 9 Juta

Whats New
Pluang: Inklusi Finansial Masih Jauh Tertinggal dari Inklusi Digital

Pluang: Inklusi Finansial Masih Jauh Tertinggal dari Inklusi Digital

Whats New
Pastikan Daging Kerbau Impor Bebas PMK, Bulog Kirim Tim ke India

Pastikan Daging Kerbau Impor Bebas PMK, Bulog Kirim Tim ke India

Whats New
Komisi VI DPR Dukung BNI dan Jamkrindo Fasilitasi Petani Bogor Ekspor Tanaman ke Belanda

Komisi VI DPR Dukung BNI dan Jamkrindo Fasilitasi Petani Bogor Ekspor Tanaman ke Belanda

Whats New
Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Whats New
Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Whats New
Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Work Smart
3 Persen Kreditur Garuda Tak Setujui Restrukturisasi, Erick Thohir: Mungkin Akan Tertinggal Pembayarannya

3 Persen Kreditur Garuda Tak Setujui Restrukturisasi, Erick Thohir: Mungkin Akan Tertinggal Pembayarannya

Whats New
Tetap Ingin Berkurban Meski Ada Wabah PMK? Simak Aturannya

Tetap Ingin Berkurban Meski Ada Wabah PMK? Simak Aturannya

Whats New
Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

Rilis
Rincian Biaya Admin BRI Tabungan BritAma hingga Simpedes

Rincian Biaya Admin BRI Tabungan BritAma hingga Simpedes

Spend Smart
Perkuat Sistem Perpajakan, Indonesia Dapat Pinjaman Rp 11 Triliun dari Bank Dunia

Perkuat Sistem Perpajakan, Indonesia Dapat Pinjaman Rp 11 Triliun dari Bank Dunia

Whats New
Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.