Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Erick Thohir: Bersih-bersih BUMN Bukan Sekadar Jargon

Kompas.com - 26/07/2022, 13:15 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan, aksi bersih-bersih BUMN yang dilakukan saat ini sangat penting untuk memperbaiki sitem yang selama ini kurang baik.

Bersih-bersih BUMN bukan sekadar jargon. Transformasi BUMN bukan sekadar semboyan. Kami di Kementerian BUMN berkomitmen memulihkan perusahaan-perusahaan milik negara,” kata Erick dikutip dari Instagram, Selasa (26/7/2022).

Baca juga: Setelah Istaka Karya Pailit, 4 BUMN “Zombi” Ini Bakal Dibubarkan Erick Thohir

Erick mengatakan, program bersih-bersih BUMN yang terpenting adalah bagaimana program ini bisa memperbaiki sistem di perusahaan-perusahaan BUMN dan juga kementerian BUMN. Hal ini penting dilakukan untuk keberlanjutan perusahaan BUMN kedepannya.

“Meski secara bertahap dan penuh tantangan, namun kita terus lakukan. Bersih-bersih BUMN yang terpenting bagaimana program ini bisa memperbaiki sistem yang ada didalamnya, sehingga bisa berjalan kontinyu jangka panjang,” jelas dia.

Baca juga: Sebab Musabab Erick Thohir Bubarkan 7 BUMN “Zombi”

Menurut dia, kasus-kasus korupsi tidak bisa dimungkiri akan terus terjadi setiap tahunnya. Namun, sistem yang tepat guna akan meminimalisasi potensi korupsi, utamanya di perusahaan BUMN.

“Kita tahu, kalau kita bicara korupsi pasti setiap tahun terjadi. Tapi, bagaimana ini kita minimize dengan sistem yang kita perbaiki dan bisa berjalan kontinyu jangka panjang,” ujar dia.

Baca juga: Bubarkan 7 BUMN Zombi, Erick Thohir: Tidak Beroperasi Masa Didiamkan...

Erick mencontohkan, kasus-kasus yang mulai terselesaikan melalui perbaikan sistem, seperti Jiwasraya yang sudah terjadi sejak tahun 2006, dan juga kasus Asabri. Terbaru, kasus maskapai penerbangan Garuda Indonesia yang berhasil terselesaikan melalui restrukturisasi.

“Alhamdulillah, setelah kita mendorong perbaikan di Jiwasraya, sejak tahun 2006 itu tidak diselesaikan, dengan dorongan Pak Presiden, bekerja sama dengan Kejaksaan Agung, dan BPKP kita bisa buktikan sekarang perbaikan Jiwasraya hampir menyeluruh,” jelas dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+