Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Pro dan Kontra Koneksi Orang Dalam

Kompas.com - 27/10/2022, 19:30 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Nika Halida Hashina dan Ristiana D. Putri

KOMPAS.com - Persaingan untuk mendapatkan pekerjaan membuat siapa pun melakukan berbagai cara untuk bisa menempati posisi tertentu. Termasuk salah satunya adalah menggunakan koneksi “orang dalam”.

Banyak pro-kontra mengenai hal ini, namun masuk kerja karena koneksi orang dalam sudah menjadi rahasia umum. Padahal pekerja yang dibawa oleh orang dalam hingga bos perusahaan itu sendiri, tidak dapat menjamin kualitas yang dia miliki.

Sayangnya, hal ini sudah menjadi rahasia umum akan ketidakadilan yang dinormalisasi. Jalan pintas untuk mendapatkan pekerjaan ini dibahas dalam audio drama siniar Obrolan Meja makan berjudul “Bos Rekrut Kerabatnya” yang dapat diakses melalui spoti.fi/3DcL0Jb.

Untuk mencegah ini, setelah mendapat “titipan” dari orang dalam, recruiter harus dapat menginformasikan konsekuensi apabila menerima kandidat di bawah standar, baik dampak pada perusahaan maupun kandidat itu sendiri.

Apabila orang dalam berusaha untuk mendesak pengambilan keputusan, uraikan konsekuensi apabila menerima kandidat di bawah standar secara detail. Namun, bagaimana ya jika yang dihadapi adalah atasan sendiri?

Kerja pakai Koneksi Orang Dalam?

Mendapatkan pekerjaan dengan koneksi orang dalam tidak sepenuhnya salah jika hanya berupa rekomendasi dari karyawan perusahaan atau bos. Hal ini menunjukkan jika orang tersebut berhasil membentuk personal branding yang baik dengan kemampuan yang cukup.

Sistem ini bahkan difasilitasi oleh perusahaan tertentu dengan pemberian reward pada si pembawa pekerja. Hadiah ini diberikan karena telah membantu mempercepat proses rekrutmen dan efektif dengan pertimbangan kualitas kandidat yang bisa dipertanggungjawabkan.

Hal yang menjadi permasalahan adalah ketika pekerjaan tersebut didapatkan dengan cuma-cuma melalui cara nepotisme (berkaitan dengan hubungan kerabat atau pertemanan), hingga penyogokan terhadap rekruter.

Jika bekerja dengan cara tersebut, cepat atau lambat akan ada permasalahan yang rumit. Contohnya seperti lingkungan kerja yang tidak sehat untuk diri sendiri karena kecemburuan sosial, masalah personal dengan rekan kerja, menurunnya produktivitas, hingga meningkatnya angka turnover karyawan.

Selain itu, masuk kerja dengan nepotisme atau suap ini juga melanggar Undang-undang Ketenagakerjaan Nomor 13 Tahun 2003 Pasal 31, yang berisi

“Setiap tenaga kerja mempunyai hak dan kesempatan yang sama untuk memilih, mendapatkan, atau pindah pekerjaan dan memperoleh penghasilan yang layak di dalam atau di luar negeri.”

Jelas kesempatan yang sama ini tidak akan didapat jika melakukan nepotisme atau suap. Orang lain yang mungkin lebih kredibel untuk diterima dalam posisi yang dituju harus menelan pil pahit karena kalah dari yang memiliki koneksi.

Orang yang Memiliki Power (Atasan) Dapat Melakukan Apa Pun

"Ketika orang merasa kuat atau merasa tidak berdaya, itu memengaruhi persepsi mereka tentang orang lain," kata Yap, peneliti pascadoktoral di MIT.

Menurut pemahamannya, kita akan menilai kekuatan orang lain relatif terhadap kekuatan kita sendiri. Dalam hal ini, ketika kita merasa kuat, orang lain tampak kurang begitu begitu pun sebaliknya, ini tanpa sadar mengganggu alam bawah sadar kita.

Halaman:


Terkini Lainnya

Naik Rp 6.000 Per Gram, Cek Rincian Harga Emas Antam 16 April 2024

Naik Rp 6.000 Per Gram, Cek Rincian Harga Emas Antam 16 April 2024

Earn Smart
Resmi Melantai di BEI, Harga Saham ATLA Melesat 35 Persen

Resmi Melantai di BEI, Harga Saham ATLA Melesat 35 Persen

Whats New
Bulog Serap 120.000 Ton Gabah Lokal Selama Libur Lebaran

Bulog Serap 120.000 Ton Gabah Lokal Selama Libur Lebaran

Whats New
Mengawali Perdagangan Usai Libur Lebaran, IHSG Ambruk 2,8 Persen, Rupiah Jeblok 1,51 Persen

Mengawali Perdagangan Usai Libur Lebaran, IHSG Ambruk 2,8 Persen, Rupiah Jeblok 1,51 Persen

Whats New
Hari Pertama Kerja Usai Libur Lebaran, KAI Proyeksi Hari Ini Ada 900.000 Pengguna KRL

Hari Pertama Kerja Usai Libur Lebaran, KAI Proyeksi Hari Ini Ada 900.000 Pengguna KRL

Whats New
Info Pangan 16 April 2024, Harga Beras dan Daging Ayam Naik, Cabai Turun

Info Pangan 16 April 2024, Harga Beras dan Daging Ayam Naik, Cabai Turun

Whats New
IHSG Diprediksi Melemah Usai Libur Lebaran, Simak Analisis dan Rekomendasi Sahamnya

IHSG Diprediksi Melemah Usai Libur Lebaran, Simak Analisis dan Rekomendasi Sahamnya

Earn Smart
Pemerintah Antisipasi Dampak Ekonomi dari Konflik Iran-Israel

Pemerintah Antisipasi Dampak Ekonomi dari Konflik Iran-Israel

Whats New
Saham-saham di Wall Street Jatuh akibat Konflik Timur Tengah

Saham-saham di Wall Street Jatuh akibat Konflik Timur Tengah

Whats New
Tesla Bakal PHK 10 Persen Pegawainya, Ini Penjelasan Elon Musk

Tesla Bakal PHK 10 Persen Pegawainya, Ini Penjelasan Elon Musk

Whats New
The Fed Diramal Tahan Suku Bunga Lebih Lama, Rupiah Bisa Makin Lemah

The Fed Diramal Tahan Suku Bunga Lebih Lama, Rupiah Bisa Makin Lemah

Whats New
10 Maskapai Penerbangan Tertua di Dunia

10 Maskapai Penerbangan Tertua di Dunia

Whats New
Pengamat: Relaksasi WFH ASN Usai Lebaran Gerus Produktivitas

Pengamat: Relaksasi WFH ASN Usai Lebaran Gerus Produktivitas

Whats New
Konflik Iran-Israel, Pemerintah Pastikan Harga BBM Tak Naik hingga Juni 2024

Konflik Iran-Israel, Pemerintah Pastikan Harga BBM Tak Naik hingga Juni 2024

Whats New
[POPULER MONEY] Mengevaluasi Pajak Kripto | 5 Kesalahan Membeli Emas Batangan

[POPULER MONEY] Mengevaluasi Pajak Kripto | 5 Kesalahan Membeli Emas Batangan

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com