Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menperin Sebut Industri Manufaktur RI Tetap Ekspansif

Kompas.com - 30/11/2022, 21:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) resmi merilis Indeks Kepercayaan Industri (IKI) yang menggambarkan tingkat keyakinan atau optimisme industri manufaktur terhadap kondisi perekonomian. Lewat indeks ini terpetakan industri yang sedang ekspansi dan yang terkontraksi.

Survei indeks ini mencakup data dari 23 sub sektor industri manufaktor dengan melibatkan 2.000 responden. Kemenpetin akan merilis IKI setiap akhir bulan dan untuk pertama kalinya dirilis pada November 2022.

Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang mengatakan, industri manufaktur dalam negeri dalam kondisi yang ekspansif atau terus menunjukkan pertumbuhan. Hal ini tercermin dari rilis IKI pada November 2022 yang melebihi 50 atau tepatnya di 50,89.

Baca juga: Menperin Targetkan PMI Manufaktur Capai 51 pada Tahun Ini

"Kita meluncurkan pertama kali, di IKI November 2022 ini 50,89. Artinya bisa disampaikan bahwa industri tetap ekspansif. Maka ini optimisme yang tinggi bagi perekonomian nasional secara umum," ujarnya dalam peluncuran Indeks Kepercayaan Industri di Jakarta, Rabu (30/11/2022).

Ia menjelaskan, IKI memberikan kategori indeks yang menunjukkan level dari kondisi industri manufaktur. Jika indeksnya di bawah 50 maka artinya kondisi industri manufaktur nasional sedang mengalami kontraksi.

Sementara jika indeksnya berapa di level 50 maka artinya industri manufaktur nasional dalam kondisi yang stabil. Sedangkan untuk indeks di atas 50 artinya industri manufaktur nasional dalam kondisi yang ekspansif.

Adapun dalam rilis IKI November 2022 itu, tercatat ada 11 sub sektor yang mengalami ekspansi dan 12 sub sektor yang mengalami kontraksi. Namun, Agus tak merinci sub sektor apa saja yang mengalami ekspansi ataupun kontraksi.

Ia hanya menekankan, meski jumlah sub sektor yang mengalami ekspansif lebih sedikit, namun kontribusinya terhadap produk domestik bruto (PDB) manufaktur cukup besar yakni 71,3 persen. Sedangkan kontribusi sub sektor yang terkontraksi sebesar 29 persen.

"Walau 11 (sub sektor yang ekspansif), lebih sedikit sektornya, tapi dia 71,3 persen kontribusinya," katanya.

Baca juga: PMI Manufaktur RI 53,7 di September, Airlangga: Adanya Percepatan Pemulihan Ekonomi

Agus menambahkan, sebagai penyelenggara urusan perindustrian, Kemenperin memandang perlu mengetahui dan memahami secara komprehensif kondisi aktual dan faktual dari sektor industri Indonesia. Oleh karena itu, survei terkait kondisi industri manfaktur secara berkala yang dilakukan Kemenperin.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+