Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sri Mulyani: Basuki Hadimuljono Bapak Pembangunan Indonesia Sesungguhnya

Kompas.com - 07/12/2022, 14:10 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memuji kinerja Menteri PUPR Basuki Hadimuljono atas pembangunan infrastruktur yang telah dikerjakan selama ini. Ia bahkan menyebut Basuki dengan istilah 'the truly' bapak pembangunan Indonesia atau bapak pembangunan sesungguhnya.

"Saya ingin berterima kasih pada kepemimpinan Pak Bas dan seluruh jajarannya. Pak Bas adalah the truly bapak pembangunan Indonesia," ungkapnya dalam acara Seremoni Serah Terima BMN Kementerian PUPR 2022, Rabu (7/12/2022).

Ia mengatakan, Kementerian PUPR yang dipimpin Basuki Hadimuljono, merupakan salah satu kementerian yang mendapatkan anggaran cukup besar setiap tahunnya. Anggaran itu digunakan untuk pembangunan sejumlah infrastruktur.

Baca juga: Puji Kinerja Menteri PUPR, Sri Mulyani: Pak Bas Tiap Detik Pikirkan Rakyat, Rambut Putih Kulit Berkerut

Aset-aset infratruktur itu pun telah dihibahkan Kementerian PUPR ke pemerintah daerah, kementerian lainnya, hingga lembaga atau yayasan. Pada 2019, hibah aset infrastruktur Kementerian PUPR ke daerah nilainya mencapai Rp18,3 triliun.

Lalu pada 2020, hibah aset infrastruktur mencapai Rp 14,3 triliun, serta pada 2021 hibah aset infrastruktur melonjak menjadi sebesar Rp 233 triliun. Lonjakan itu dikarenakan pada tahun lalu aset yang dihibahkan mencakup jalan raya yang dibangun Kementerian PUPR dan diberikan ke pemerintah daerah.

"Ini triliunan. Ini uang beneran, barang beneran yang diberikan kepada berbagai kementerian hingga lembaga atau yayasan," kata Sri Mulyani.

Bendahara negara itu mengungkapkan, seringkali masyarakat tak memahami penggunaan anggaran dalam APBN. Terlebih, bila uang negara tersebut digunakan untuk belanja yang hasilnya tidak terlihat secara fisik, seperti untuk gaji guru, bantuan sosial, hingga subsidi.

Baca juga: Sri Mulyani Sebut Jokowi Minta Jajarannya Antisipasi Persoalan Beras

Namun, dengan adanya pembangunan infrastruktur yang dikerjakan Kementerian PUPR, maka akan membantu masyarakat untuk memahami dan melihat secara langsung hasil dari penggunaan uang negara.

"Waktu menjelaskan APBN yang cuma melihat angka, orang biasanya enggak connect, tapi begitu dia melihat hasilnya adalah jalan raya, bendungan, ruang kelas, akses jalan, orang baru merasa APBN itu hidup angkanya, dengan melihat hasilnya," kata dia.

"Jadi dalam hal ini, tugas Pak Bas yang sangat penting bagi kami adalah menjembatani dan menolong untuk mengkomunikasikan anggaran pendapatan belanja dan keuangan negara secara konkret. Terima kasih Pak Bas dan seluruh jajarannya," tambah Sri Mulyani.

Baca juga: Pembangunan Infrastruktur Dasar IKN 2022-2024 Butuh Rp 43,73 Triliun, Menteri Basuki Minta Dana ke Menkeu

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+