Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Munir Sara
Tenaga Ahli Anggota DPR RI

Menyelesaiakan Pendidikan S2 dengan konsentrasi kebijakan publik dan saat ini bekerja sebagai tenaga Ahli Anggota DPR RI Komisi XI

Kontribusi Hilirisasi Nikel dan Kemiskinan

Kompas.com - 28/01/2024, 10:51 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

INDUSTRI pengolahan yang di dalamnya ada hilirisasi SDA (Sumber Daya Alam), diharapkan dapat menggenjot nilai tambah yang dapat meningkatkan kinerja PDB (Produk Domestik Bruto) nasional.

Namun sayangnya, geliat hilirisasi SDA dan kontribusi sektor industri pengolahan terhadap PDB masih tumbuh terbatas.

Jika kita lihat data BPS (Badan Pusat Statistik) Triwulan III-2023, pertumbuhan industri pengolahan melebihi pertumbuhan ekonomi nasional. Pertumbuhan ekonomi 4,94 persen (yoy/year on year) dan pertumbuhan industri pengolahan 5,20 persen (yoy).

Hal ini menunjukkan bahwa kontribusi industri pengolahan terhadap produk PDB meningkat. Namun sayangnya, share industri pengolahan terhadap PDB belum mampu melampaui level pra-pandemi Covid-19 sebesar 19,82 persen.

Share industri pengolahan terhadap PDB di Triwulan III-2023 adalah 18,75 persen (yoy).

Artinya, nilai tambah yang dihasilkan sektor industri pengolahan di Indonesia telah mengalami pertumbuhan dibandingkan dengan periode sebelumnya.

Namun, proporsi nilai tambah industri pengolahan terhadap total nilai tambah seluruh sektor ekonomi di Indonesia masih lebih rendah dari angka yang dicapai sebelum pandemi Covid-19.

Dus 10 tahun terakhir, kontribusi industri pengolahan terhadap PDB rata-rata hanya di kisaran 18 persen. Lebih rendah dari era-era sebelumnya sekitar 20 persen terhadap PDB.

Dengan adanya hilirisasi, seharusnya kontribusi industri pengolahan terhadap PDB lebih tinggi >20 persen).

Dari sisi fiskal pun demikian, dari data Kementerian Keuangan, kontribusi sektor industri pengolahan terhadap penerimaan pajak mengalami penurunan dari 29,2 persen tahun 2022, menjadi menjadi 27,1 persen tahun 2023.

Hal ini menunjukkan sektor industri pengolahan mengalami perlambatan pertumbuhan dan kinerja yang kurang optimal—seiring terjadinya normalisasi harga komoditas global dan penurunan permintaan global.

Kinerja pertumbuhan kumulatif penerimaan pajak dari industri pengolahan mengalami penurunan tajam, dari tahun 2022 sebesar 36,4 persen menjadi hanya 3,1 persen tahun 2023.

Insentif pajak di sektor industri pengolahan, khususnya hilirisasi nikel, juga tercatat cukup besar.

Untuk mendorong hilirisasi nikel dan ekosistem bisnisnya, pemerintah memberikan berbagai insentif pajak bagi perusahaan yang berinvestasi di sektor ini. Insentif pajak ini meliputi:

  1. Pembebasan atau pengurangan pajak penghasilan badan hingga 100 persen selama jangka waktu tertentu, tergantung pada besarnya investasi yang dilakukan.
  2. Pengurangan pajak penghasilan badan sebesar 30 persen dari jumlah investasi yang ditanamkan, yang dapat dinikmati selama 6 tahun dengan rincian 5 persen per tahun.
  3. Pembebasan bea masuk atas impor mesin, barang, dan bahan untuk keperluan produksi dalam negeri sesuai dengan kapasitas terpasang.
  4. Pemberian tarif royalti yang lebih rendah bagi perusahaan yang melakukan hilirisasi nikel dibandingkan dengan yang hanya mengekspor nikel mentah.

Selain itu, pemerintah juga memberikan tarif pajak pertambahan nilai yang lebih rendah (hingga 1 persen) bagi industri hilir nikel, terutama untuk produk baterai.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Anggaran Pendidikan di APBN Pertama Prabowo Capai Rp 741,7 Triliun, Ada Program Perbaikan Gizi Anak Sekolah

Anggaran Pendidikan di APBN Pertama Prabowo Capai Rp 741,7 Triliun, Ada Program Perbaikan Gizi Anak Sekolah

Whats New
Bantah Menkeu soal Penumpukan Kontainer, Kemenperin: Sejak Ada 'Pertek' Tak Ada Keluhan yang Masuk

Bantah Menkeu soal Penumpukan Kontainer, Kemenperin: Sejak Ada "Pertek" Tak Ada Keluhan yang Masuk

Whats New
Tidak Ada 'Black Box', KNKT Investigasi Badan Pesawat yang Jatuh di BSD

Tidak Ada "Black Box", KNKT Investigasi Badan Pesawat yang Jatuh di BSD

Whats New
Investasi Rp 10 Miliar, Emiten Perhotelan KDTN Siap Ekspansi Bisnis Hotel Rest Area

Investasi Rp 10 Miliar, Emiten Perhotelan KDTN Siap Ekspansi Bisnis Hotel Rest Area

Whats New
Gandeng Binawan, RSUP dr Kariadi Tingkatkan Keterampilan Kerja Tenaga Kesehatan

Gandeng Binawan, RSUP dr Kariadi Tingkatkan Keterampilan Kerja Tenaga Kesehatan

Whats New
Stok Beras Pemerintah Capai 1,85 Juta Ton

Stok Beras Pemerintah Capai 1,85 Juta Ton

Whats New
Luncurkan Starlink di Indonesia, Elon Musk Sebut Ada Kemungkinan Investasi Lainnya

Luncurkan Starlink di Indonesia, Elon Musk Sebut Ada Kemungkinan Investasi Lainnya

Whats New
Lahan Kering di RI Besar, Berpotensi Jadi Hutan Tanaman Energi Penghasil Biomassa

Lahan Kering di RI Besar, Berpotensi Jadi Hutan Tanaman Energi Penghasil Biomassa

Whats New
Riset IOH dan Twimbit Soroti Potensi Pertumbuhan Ekonomi RI Lewat Teknologi AI

Riset IOH dan Twimbit Soroti Potensi Pertumbuhan Ekonomi RI Lewat Teknologi AI

Whats New
Cara Cek Penerima Bansos 2024 di DTKS Kemensos

Cara Cek Penerima Bansos 2024 di DTKS Kemensos

Whats New
IHSG Melemah 50,5 Poin, Rupiah Turun ke Level Rp 15.978

IHSG Melemah 50,5 Poin, Rupiah Turun ke Level Rp 15.978

Whats New
Dari Hulu ke Hilir, Begini Upaya HM Sampoerna Kembangkan SDM di Indonesia

Dari Hulu ke Hilir, Begini Upaya HM Sampoerna Kembangkan SDM di Indonesia

Whats New
Disebut Jadi Penyebab Kontainer Tertahan di Pelabuhan, Ini Penjelasan Kemenperin

Disebut Jadi Penyebab Kontainer Tertahan di Pelabuhan, Ini Penjelasan Kemenperin

Whats New
Perbankan Antisipasi Kenaikan Kredit Macet Imbas Pencabutan Relaksasi Restrukturisasi Covid-19

Perbankan Antisipasi Kenaikan Kredit Macet Imbas Pencabutan Relaksasi Restrukturisasi Covid-19

Whats New
KKP Tangkap Kapal Ikan Berbendera Rusia di Laut Arafura

KKP Tangkap Kapal Ikan Berbendera Rusia di Laut Arafura

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com