Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mentan Klaim Produksi Beras Akan Surplus, Mengapa Masih Terus Impor?

Kompas.com - 22/02/2024, 07:30 WIB
Elsa Catriana,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman mengeklaim bahwa produksi beras sepanjang 2024 akan surplus lantaran panen raya akan tiba mulai Maret-April mendatang.

Berdasarkan hitung-hitungan Kementan, Provinsi Banten akan panen dengan menghasilkan gabah kering panen atau GKP sekitar 2261.965 ton dan memiliki surplus sebesar 45.963 ton beras.

Kemudian, di April juga diprediksi beras akan surplus dengan hasil panen raya mencapai 325.224 ton gabah kering giling atau setara dengan 205.639 ton beras. Dari angka itu, diprediksi beras akan surplus 73.994 ton.

Baca juga: Panen Raya, Banten Diperkirakan Surplus 45.963 Ton Beras

Namun, di sisi lain, pemerintah kembali membuka rencana importasi beras di tahun 2024 untuk mengisi stok cadangan beras pemerintah alias CBP.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, Indonesia berencana akan mengimpor 3 juta ton beras.

Dari angka itu, sebanyak 2 juta ton diamankan dari Thailand dan 1 juta ton lagi dari India.

Baca juga: Bapanas: Potensi Panen Raya Bulan Maret Capai 3,5 Juta Ton

Mengapa Indonesia perlu membuka keran impor lagi, sedangkan produksi beras diklaim akan surplus? 

Wakil Presiden Ma'ruf Amin menjelaskan, rencana pemerintah mengimpor jutaan ton beras pada tahun 2024 bersifat antisipasi dan belum tentu bakal dilaksanakan.

"Itu sifatnya antisipasi, belum tentu dilaksanakan," kata Ma'ruf dalam keterangan pers di Semarang, Jumat (26/1/2024).

Ma'ruf menambahkan, rencana itu baru akan dieksekusi apabila pasokan beras dari dalam negeri tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.

Ia menyebutkan, pemerintah bakal memperhatikan hasil panen dan dampaknya terhadap stok cadangan beras yang ada di tanah air. "Artinya kalau itu terpaksa, itu dilakukan," kata Ma'ruf.

Baca juga: Lampung Akan Panen Raya, Hasilnya Diserap Bulog

Hal ini juga diamini oleh Badan Pangan Nasional (Bapanas) Arief Prasetyo Adi. Dia bilang rencana impor akan dilakukan dengan hati-hati.

Apabila pengadaan dalam negeri mencukupi, rencana impor bisa saja dihentikan. Pun sebaliknya.

“Jadi mudah-mudahkan panen Maret-April mendatang itu berhasil. Kalau mau negara ini baik, tanamnya harus di atas 1 juta hektar sehingga panen bisa di atas kebutuhan konsumsi beras nasional sebesar 2,5 juta ton per bulan,” kata Arief.

Baca juga: Dibanding Tahun Lalu, Nilai Impor Beras Januari 2024 Melonjak 135 Persen

Pemerintah harus cermat berhitung

Sementara pengamat pertanian juga mengingatkan pemerintah atas rencana impor itu.

Pengamat pertanian Asosiasi Ekonomi Politik Indonesia (AEPI) Khudori mengatakan, pemerintah harus menghitung cermat rencana pengadaan itu.

Hal tersebut agar masuknya impor beras tak berbarengan dengan masa panen tahun depan, serta jumlah impor yang dilakukan sesuai dengan kebutuhan. Oleh karenanya, dibutuhkan penghitungan yang tepat.

"Yang penting kuota impor itu dihitung cermat berapa kebutuhannya dan kapan datangnya. Jangan sampai malah jadi mudarat karena datang saat panen raya," kata Khudori.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Laba RMKE Cetak Laba Bersih Rp 302,8 Miliar pada 2023

Laba RMKE Cetak Laba Bersih Rp 302,8 Miliar pada 2023

Whats New
Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Whats New
Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Whats New
Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Whats New
Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Whats New
Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Whats New
Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Spend Smart
Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Whats New
Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Work Smart
Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Work Smart
Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Whats New
Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Work Smart
Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Whats New
HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

Rilis
Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com