Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Soal Pengganti BNI-BRI di BSI, Pemerintah Buka Peluang untuk Publik

Kompas.com - 22/02/2024, 18:23 WIB
Yohana Artha Uly,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Staf Khusus (Stafsus) Menteri BUMN Arya Sinulingga mengungkapkan perkembangan divestasi saham PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) yang dimiliki PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BRI) dan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI).

Menurutnya, ada dua opsi yang saat ini menjadi pertimbangan yakni melepas saham ke investor strategis atau ke publik.

"Iya (investor strategis atau ke publik). Apakah nanti ke publik atau ke mana, terserah lah itu," ujar Arya saat ditemui di kawasan Jakarta Pusat, dikutip Kamis (22/2/2024).

Baca juga: KCI Bakal Tambah 8 KRL Baru, Kementerian BUMN: Rencananya Bikin di INKA

Ia menuturkan, pelepasan saham BSI tersebut merupakan salah satu proyek strategis BUMN yang perlu dirampungkan. Arya menargetkan proses divestasi bisa rampung sebelum pergantian pemerintahan baru pada Oktober 2024.

"Mudah-mudahan sebelum Oktober sudah selesai," kata dia.

Sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir pernah menggelar roadshow untuk mencari investor strategis BSI. Salah satunya, mencari investor ke negara-negara Timur seperti Uni Emirate Arab, Qatar dan Saudi Arabia.

Ia mengungkapkan, dalam roadshow trsebut calon investor strategis BSI menginginkan porsi kepemilikan saham sebesar 15-20 persen.

Baca juga: BUMN Bentuk Agregator untuk Tekan Biaya Logistik

"Memang dalam roadshow ini, mereka ingin masuk kalau bisa lebih dari 10 persen, enggak seperti yang kita tawarkan hanya 10-11 persen, Kalau bisa 15-20 persen, jadi strategi partner," ujarnya dalam konferensi pers di Kementerian BUMN, Jakarta, Selasa (19/12/2023).

Maka dari itu, kata Erick, para pemegang saham BSI sedang berdiskusi terkait penawaran calon investor strategis.

Ia bilang, ingin BSI bisa mendapatkan investor dengan prospek yang sangat baik, sehingga bisa mendorong pengembangan bank syariah berpelat merah tersebut.

Baca juga: BUMN Bakal Sediakan Mudik Gratis Lebaran 2024, Kuota 80.000 Orang

Selain itu, masuknya investor yang tepat akan sekaligus menjadi angin segar bagi investor BSI saat ini.

"Kalau jadi, bagus mereka yang sempat investasi. Dulu ragu-ragu loh. Nah karena itu, kami juga mendorong agar persaingan di industri bank syariah bisa lebih sehat," kata Erick.

Adapun saat ini komposisi kepemilikan saham BSI mencakup Bank Mandiri sebesar 51,47 persen yang merupakan pemegang saham pengendali, lalu BNI sebesar 23,24 persen, BRI sebesar 15,38 persen, serta masyarakat sebesar 9,87 persen.

Baca juga: Rekrutmen Bersama BUMN 2024 Segera Dibuka, Apa Saja Syaratnya?

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Jasa Marga Catatkan 16.000 Kendaraan Alami Saldo E-Toll Kurang Saat Arus Mudik

Jasa Marga Catatkan 16.000 Kendaraan Alami Saldo E-Toll Kurang Saat Arus Mudik

Whats New
H2+2 Lebaran, KAI Daop 1 Jakarta Catat Sebanyak 46.000 Lebih Penumpang Tiba di Jakarta

H2+2 Lebaran, KAI Daop 1 Jakarta Catat Sebanyak 46.000 Lebih Penumpang Tiba di Jakarta

Whats New
Ketentuan dan Cara Refund-Reschedule Tiket Damri

Ketentuan dan Cara Refund-Reschedule Tiket Damri

Whats New
Mengenal Mata Uang Laos dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Mengenal Mata Uang Laos dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Whats New
Sopir Dinyatakan Tersangka, Rosalia Indah Akan Patuhi Proses Hukum

Sopir Dinyatakan Tersangka, Rosalia Indah Akan Patuhi Proses Hukum

Whats New
PLN Pastikan Keandalan Pembangkit EBT Buat Suplai Listrik Saat Libur Lebaran

PLN Pastikan Keandalan Pembangkit EBT Buat Suplai Listrik Saat Libur Lebaran

Whats New
Kementan dan Provinsi Banten Kembangkan Padi Varietas Biosalin untuk Wilayah Pesisir

Kementan dan Provinsi Banten Kembangkan Padi Varietas Biosalin untuk Wilayah Pesisir

Whats New
Pemerintah Siapkan Rencana Cadangan Penyeberangan Sumatera-Jawa

Pemerintah Siapkan Rencana Cadangan Penyeberangan Sumatera-Jawa

Whats New
Urai Arus Balik di Bakauheni-Merak, Kemenhub Siapkan Kapal Tambahan Rute Panjang-Ciwandan

Urai Arus Balik di Bakauheni-Merak, Kemenhub Siapkan Kapal Tambahan Rute Panjang-Ciwandan

Whats New
BPJPH Beri Sertifikat Halal Seumur Hidup ke Dunkin'

BPJPH Beri Sertifikat Halal Seumur Hidup ke Dunkin'

Whats New
Mengenal Mata Uang India dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Mengenal Mata Uang India dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Whats New
Arus Balik Lebaran, Tol Fungsional Cibitung-Cimanggis Akan Dibuka sampai 17.00 WIB

Arus Balik Lebaran, Tol Fungsional Cibitung-Cimanggis Akan Dibuka sampai 17.00 WIB

Whats New
Harga Emas Antam Hari Sabtu Ini, Anjlok Rp 14.000 Per Gram

Harga Emas Antam Hari Sabtu Ini, Anjlok Rp 14.000 Per Gram

Whats New
Inggris Keluar dari Resesi, Ini yang Harus Dihadapi ke Depannya

Inggris Keluar dari Resesi, Ini yang Harus Dihadapi ke Depannya

Whats New
Kementan Bersama Dinas Pertanian Provinsi Banten Kembangkan Padi Biosalin untuk Wilayah Pesisir

Kementan Bersama Dinas Pertanian Provinsi Banten Kembangkan Padi Biosalin untuk Wilayah Pesisir

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com