Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tarif Promo LRT Jabodebek Diperpanjang Sampai Mei, DJKA Ungkap Alasannya

Kompas.com - 28/03/2024, 21:00 WIB
Isna Rifka Sri Rahayu,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) memperpanjang periode tarif promo LRT Jabodebek yang mulanya berakhir 31 Maret 2024 menjadi sampai Mei 2024.

Direktur Jenderal Perkeretaapian (DJKA) Kemenhub Risal Wasal mengatakan, hal ini agar masyarakat dari luar Jakarta yang ingin menjajal LRT Jabodebek tidak kaget jika harganya naik.

"Sampai Mei kita masih akan menggunakan tarif yang ada saat ini, belum ada perubahan. Jadi tidak akan mengagetkan masyarakat yang berlibur di Jakarta," ujarnya di kantornya, Jakarta, Kamis (28/3/2024).

Baca juga: Kemenhub Bakal Perpanjang Penerapan Tarif Promo LRT Jabodebek hingga April

Risal menjelaskan, penerapan tarif promo ini diperpanjang karena target jumlah penumpang LRT Jabodebek belum terpenuhi.

Kemudian, armada yang dioperasikan juga masih belum sepenuhnya, yaitu hanya 18 rangkaian kereta (trainset) dari rencana 30 trainset.

"Kalau kita keluarkan (semua armada) nanti biaya operasional tinggi, penumpangnya kosong, kita masih memastikan demand dari LRT tersebut," ucapnya.

Baca juga: Penumpang Tak Capai Target, Frekuensi Perjalanan LRT Jabodebek Belum Akan Ditambah

Oleh karenanya, dia berharap pada Mei mendatang sudah ada kepastian mengenai permintaan masyarakat akan LRT Jabodebek dengan tercapainya target jumlah penumpang.

"Semoga di Mei kita sudah mendapatkan berapa demand terhadap LRT Jabodebek, jadi ada waktu beberapa bulan untuk memastikan itu. Kan sudah lewat masa Pilpres, artinya masyarakat masyarakat sudah (beraktivitas normal). Kita harap bisa menghitung kembali berapa orang bergerak menggunakan kereta api," jelasnya.

Sebagai informasi, tarif promo LRT Jabodebek yang berlaku sampai 31 Maret 2024 menggunakan skema tarif dinamis atau dynamic pricing dengan pembatasan tarif maksimal.

Baca juga: Jumlah Penumpang LRT Jabodebek Bakal Turun Saat Libur Lebaran 2024

Artinya, besaran tarif dibedakan berdasarkan peak hours (06.00-08.59 WIB dan 16.00-19.59 WIB) dan off-peak hours (di luar peak hours) serta hari kerja (Senin-Jumat) dan akhir pekan (Sabtu-Minggu) atau libur nasional.

Rinciannya, tarif LRT Jabodebek pada hari kerja dan pada peak hours sebesar Rp 3.000 untuk 1 km pertama dan tarif maksimal sebesar Rp 20.000, sedangkan tarif pada off-peak hours sebesar Rp 3.000 untuk 1 km pertama dan tarif maksimal sebesar Rp 10.000.

Sementara tarif LRT Jabodebek pada Sabtu, Minggu, dan libur nasional sebesar Rp 3.000 untuk 1 km pertama dan tarif maksimal Rp 10.000.

Baca juga: Tarif Promo LRT Jabodebek Berpotensi Diperpanjang

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com