Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kecelakaan Tol Cikampek, Menhub: Kalau "Contraflow" Tetap di Situ, Jangan Belok...

Kompas.com - 08/04/2024, 18:37 WIB
Yohana Artha Uly,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi meminta pengguna jalan tol yang mengikuti contraflow tetap di jalurnya, tidak belok ke jalur lain.

Hal ini menyusul adanya kecelakaan maut antara Daihatsu Gran Max, bus dan Daihatsu Terios, di KM 58 + 600 arah Jakarta ruas Tol Jakarta-Cikampek, Karawang, Jawa Barat pada Senin (8/4/2024) pukul 07.04 WIB.

Saat itu Gran Max sedang berada di jalur contraflow arah Cikampek.

"Kalau contraflow yah di situ saja. Jangan belok kanan, belok kiri," ujar Budi Karya saat ditemui di Kantor Kementerian Perhubungan, Jakarta, Senin (8/4/2024).

Baca juga: Jasa Raharja Siapkan Santunan bagi Korban Kecelakaan di Tol Cikampek KM 58

Ia mengaku prihatin atas terjadinya kecelakaan tersebut. Menurut dia, insiden itu menjadi pembelajaran bersama bahwa harus berhati-hati ketika berkendara, terlebih saat periode mudik saat ini.

"Kita prihatin itu terjadi, tentu ini tidak kita inginkan. Tapi justru kita mengambil makna apa yang terjadi, dan pesan kepada semua yang mudik, harus hati-hati. Taat dengan apa yang diarahkan," kata dia.

"Saya pikir ini musibah, kita tidak saling menyalahkan. Justru kita mengambil maknanya, bagaimana ke depan kita buat lebih baik," tambah Budi Karya.

Terpisah, Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Hendro Sugiatno mengatakan, pihaknya telah berkoordinasi dengan Kepolisian untuk terus melakukan investigasi mendalam terkait kecelakaan tersebut.

Namun diduga adanya faktor kelelahan pengemudi Grandmax sehingga mobil keluar ke jalur yang mengarah ke Jakarta.

Menindaklanjuti hal tersebut, Hendro berharap para pemudik bisa beristirahat apabila merasa mengantuk atau kelelahan.

Baca juga: Longsor Tol Bocimi, Menhub: Bukan karena Kesalahan Siapa-siapa...

Menurut dia, istirahat bisa di dalam rest area dengan waktu maksimal 30 menit atau bisa juga keluar tol terlebih dahulu untuk mencari tempat istirahat yang lebih nyaman.

"Mengingat padatnya kondisi lalu lintas sehingga menimbulkan rasa lelah bagi para pemudik maka diharapkan untuk utamakan waktu beristirahat," kata Hendro dalam keterangannya.

"Setiap mengemudi selama 4 jam berturut-turut dianjurkan untuk istirahat selama 30 menit," imbuh dia.

Selain itu, pihaknya juga mengimbau agar masyarakat merencanakan waktu perjalanan sebaik mungkin agar menghindari terjadinya hal yang tak diinginkan.

"Para pemudik bisa memilih berangkat di waktu-waktu yang tidak rentan untuk mengantuk dan upayakan tidur cukup sebelum mengemudi," kata Hendro.

Baca juga: 193 Juta Orang Bakal Mudik, Menhub: Menggerakkan Ekonomi Daerah

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com