Salin Artikel

Perdagangan Saham Awal 2022, Bakal Adakah January Effect?

Walau begitu, analis memperkirakan awal tahun 2022 masih akan tetap ada January Effect.

Associate Director of Research and Investment Pilarmas Investindo Sekuritas Maximilianus Nico Demus menilai, walau ada koreksi window dressing tetap ada pada tahun lalu. Sehingga ia memproyeksikan pada Januari saham-saham masih bisa naik.

"Probabilitas 70 persen January Effect tetap ada karena Desember window dressing tetap ada walau kenaikannya tidak 100 persen akibat kemunculan omicron," ujar dia kepada Kontan.co.id, Minggu (2/1/2022).

Nah, dengan begitu Nico memproyeksikan saham-saham yang dapat diamati dari sektor perbankan, infrastruktur, komoditas, dan teknologi.

Untuk perbankan, sentimen pendorongnya berasal dari pemulihan ekonomi dan infrastruktur karena pemerintah terus mendorong pembangungan infrastruktur jalan maupun telekomunikasi.

Kemudian, untuk komoditas sentimen pendorongnya adalah harganya yang sedang baik. Hanya saja, ia mengingatkan investor juga perlu berhati-hati dengan ketidakpastian yang ada sehingga perlu diperhatikan momentumnya.

Oleh sebab itu, Nico menjagokan BBCA, BMRI, BBRI, TBIG, JSMR, dan EMTK.

Sementara Head of Investment PT Reswara Gian Investa Kiswoyo Adi Joe menyebutkan,  selain sektor-sektor tersebut CPO juga menjadi sektor yang dapat diamati. Menurutnya, harga CPO awal tahun ini masih akan tinggi.

"Investor dapat mengamati saham AALI, TAPG, DSNG, dan LSIP," sebutnya.

Di tengah pandemi yang masih berlangsung, Kiswoyo mengamati saat ini investor juga masih melihat situasi. Namun, dia menilai untuk awal tahun ini sebetulnya belum ada sentimen yang mengkhawatirkan.

Hal itu belajar dari pola sebelumnya yakni kasus Covid-19 baru akan meledak 2-3 bulan setelah libur hari besar. Sehingga, jika ada gelombang ketiga, Kiswoyo memproyeksikan baru Februari atau Maret walaupun ia meyakini kondisi akan lebih kondusif dibandingkan saat gelombang kedua, varian Delta masuk Indonesia.

"Karena saat ini tingkat vaksinasi sudah lebih baik dibandingkan saat varian Delta," tuturnya.

Oleh sebab itu, Reswara Gian Investa juga memproyeksikan pasar saham masih akan menguat di awal tahun ini. Dia menjelaskan, tahun ini IHSG diprediksi pada level 7.500 sehingga saat IHSG masih berada di bawah 7.000-7.200 dia melihat masih berpeluang menguat. (Sugeng Adji Soenarso)

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul January Effect Diprediksi Masih Akan Terjadi di 2022

https://money.kompas.com/read/2022/01/03/060900126/perdagangan-saham-awal-2022-bakal-adakah-january-effect-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.