Tawar Menawar Jastiper di Luar Negeri, dari Kalkulator hingga Google Translate

Kompas.com - 27/04/2019, 19:33 WIB
Diskusi mengenasi bisnis jasa titipan di Kantor Bea Cukai, Jakarta, Jumat (26/4/2019) KOMPAS.com/YOGA SUKMANADiskusi mengenasi bisnis jasa titipan di Kantor Bea Cukai, Jakarta, Jumat (26/4/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Para penyedia jasa titipan atau Jastiper ternyata bukan orang-orang yang kemarin sore bepergian ke luar negeri.

Hobi travelling justru kerap menjadi pondasi sebagain orang menjadi Jastiper dan mau menerima permintaan jasa titipan barang dari konsumennya.

Meski begitu penyesuaian tetap saja dibutuhkan, terutama saat terlibat dalam proses tawar menawar. Sebab tidak semua pedagang di luar negeri bisa berbahasa Inggris.

Jessica misalnya, ibu rumah tangga yang sudah dua tahun jadi Jastiper, kerap harus tawar menawar dengan para pedagang di luar negeri demi membeli barang yang dipesan konsumen jasa titipannya.

Baca juga: Jastiper, Ini Risiko Bila Kucing-kucingan dengan Petugas Bea Cukai

Jessica kerap membuka pesanan jasa titipan dari berbagai negara mulai dari Jepang, China dan Hongkong.

"Kalau untuk official store-nya, itu sih sama saja, tetapi untuk di tradisional marketnya masih tetap ada tawar menawar," ujarnya dalam workshop "Titip Menitip Aman & Nyaman: Enggak Perlu Kucing-Kucingan" di Kantor Pusat Bea Cukai, Jakarta, Jumat (26/4/2019).

Akhirnya kata Jessica, karena tak semua pedagang bisa bahasa Inggris, tawar menawar harga dilakukan lewat kalkulator.

Namun ia mengatakan, beberapa pedagang justru ada yang bisa berbahasa Indonesia meski masih terbata-bata.

Para pedagang belajar bahasa Indonesia karena para pelancong asal Indonesia memang dikenal doyan belanja di luar negeri.

"Karena banyak dari Indonesia datang ke negara mereka dan belanja juga, kadang-kadang pedagangnya bisa bahasa Indonesia," kata dia.

Google Translate

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X