Ekonom: Larangan Uni Eropa terhadap Kelapa Sawit Berlebihan

Kompas.com - 21/05/2019, 08:06 WIB
Bincang-bincang kondisi ekonomi Indonesia di tengah gejolak ekonomi global bersama ISEI di Jakarta, Senin (20/5/2019) KOMPAS.com/FIKA NURUL ULYABincang-bincang kondisi ekonomi Indonesia di tengah gejolak ekonomi global bersama ISEI di Jakarta, Senin (20/5/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Ekonom senior Indef dam Ketua Focus Group Pangan dan Pertanian Isei Bustanul Arifin mengatakan, isu negatif mengenai kelapa sawit yang dibuat Uni Eropa sudah berlebihan.

Pasalnya, penggunaan lahan minyak kelapa sawit hanya berkisar 6,6 persen dari total lahan dunia.

"Sementara itu, area yang digunakan untuk menanam kedelai mencapai 9 kali lipat dari total lahan kelapa sawit," ucap Bustanul Arifin di Jakarta, Senin (20/5/2019).

"Produktifitas kelapa sawit pun signifikan lebih besar ketimbang kedelai, sunflower, cotton seed, groundnut. Penggunaan lahan kelapa sawit yang 6,6 persen mampu memproduksi 38,7 persen output," lanjutnya.

Baca juga: Dijegal Uni Eropa, Kemendag Berupa Perluas Ekspor Kelapa Sawit

Akibat isu negatif ini, ekspor kelapa sawit Indonesia menurun signifikan. Padahal Indonesia dan Malaysia menyumbang 80 persen ekspor kelapa sawit di dunia dengan tren yang meningkat dari 2013-2018.

"Isu negatif ini dikaitkan dengan lingkungan hidup dan kelestarian alam. Padahal kita sudah mengadopsi RSPO. Implementasi dalam negerinya pun sudah mengadopsi ISPO," ucap Bustanul Arifin.

Arifin menilai, tekanan pada kinerja ekspor ini berimbas pada defisit transaksi berjalan dan ikut mempengaruhi volatilitas nilai tukar rupiah. Petani-petani kelapa sawit pun terkena imbasnya.

Untuk itu, ISEI membuat program kampanye positif mengenai industri kelapa sawit yang berkelanjutan di Swiss, mengingat Swiss merupakan negara Uni Eropa (UE).

"Semoga program ini bisa berhasil dan mampu menstabilkan kinerja ekspor kita," harapnya.

Baca juga: Uni Eropa, Jangan Main-main terhadap Kelapa Sawit!



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia dan KLHK Beri Pelatihan untuk Petani Hortikultura

Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia dan KLHK Beri Pelatihan untuk Petani Hortikultura

Rilis
[TREN BISNIS KOMPASIANA] Corporate Culture, Berdamai dengan Pandemi | Elegi Toko Buku | Bisnis Jengkol yang Menjanjikan

[TREN BISNIS KOMPASIANA] Corporate Culture, Berdamai dengan Pandemi | Elegi Toko Buku | Bisnis Jengkol yang Menjanjikan

Rilis
Peserta Kartu Prakerja Diminta Segera Tautkan Nomor Rekening dan E-Wallet

Peserta Kartu Prakerja Diminta Segera Tautkan Nomor Rekening dan E-Wallet

Whats New
Cegah Korupsi, 27 BUMN Kerja Sama dengan KPK

Cegah Korupsi, 27 BUMN Kerja Sama dengan KPK

Rilis
Kabar Gembira, BRI Turunkan Suku Bunga Kredit untuk Semua Segmen

Kabar Gembira, BRI Turunkan Suku Bunga Kredit untuk Semua Segmen

Spend Smart
Perpres tentang Investasi Miras Dicabut, Bagaimana Nasib Usaha Eksisting?

Perpres tentang Investasi Miras Dicabut, Bagaimana Nasib Usaha Eksisting?

Whats New
BEI Minta Gojek dkk Segera Listing di Pasar Modal

BEI Minta Gojek dkk Segera Listing di Pasar Modal

Whats New
Tarif Listrik Tenaga Surya Makin Murah, PLTU akan Bersaing dengan Energi Terbarukan

Tarif Listrik Tenaga Surya Makin Murah, PLTU akan Bersaing dengan Energi Terbarukan

Whats New
Soal Salah Transfer Rp 51 Juta Berujung Pidana, Ini Faktanya Versi BCA

Soal Salah Transfer Rp 51 Juta Berujung Pidana, Ini Faktanya Versi BCA

Whats New
BKPM: Izin Pembangunan Industri Miras Sudah Ada sejak 1931

BKPM: Izin Pembangunan Industri Miras Sudah Ada sejak 1931

Whats New
Startup Madeinindonesia.com Fasilitasi UKM Lakukan Ekspor ke Berbagai Negara

Startup Madeinindonesia.com Fasilitasi UKM Lakukan Ekspor ke Berbagai Negara

Whats New
Bank Sahabat Sampoerna Akan Kian Agresif Garap Digital Banking

Bank Sahabat Sampoerna Akan Kian Agresif Garap Digital Banking

Whats New
Unrealized Loss Bisa Terjadi Pada Setiap Investor Pasar Modal, Begini Penjelasannya

Unrealized Loss Bisa Terjadi Pada Setiap Investor Pasar Modal, Begini Penjelasannya

Whats New
Pemerintah Targetkan 600.000 Unit Kendaraan Berbasis Listrik pada 2030

Pemerintah Targetkan 600.000 Unit Kendaraan Berbasis Listrik pada 2030

Whats New
Bertemu 5 Mantan Menteri BUMN, Erick Thohir: Diskusinya Berkesan

Bertemu 5 Mantan Menteri BUMN, Erick Thohir: Diskusinya Berkesan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X