Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pasang Surut Hubungan RI-China: Galak di Laut, Mesra di Darat

Kompas.com - 06/01/2020, 11:19 WIB
Muhammad Idris,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Tensi hubungan Indonesia-China sedang panas dingin dalam beberapa hari terakhir. Ini setelah insiden kapal-kapal nelayan asal China yang dikawal kapal coast guard terdeteksi masuk secara ilegal ke Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia di perairan Natuna.

Kementerian Luar Negeri (Kemlu) Indonesia sudah melakukan protes diplomatik ke pemerintah China dan memanggil Dubes Cina untuk Indonesia.

TNI sudah menerjunkan 6 kapal untuk mengusir kapal-kapal China dari perairan Natuna. Bahkan TNI juga menyiapkan 18 operasi siaga tempur di wilayah tersebut.

Baca juga: Soal Natuna, Pengamat: Kehadiran merupakan Kata Kunci...

Sementara Beijing mengklaim kapal nelayan dan coast guard China tak melanggar kedaulatan Indonesia. Dasar yang dipakai adalah sembilan garis putus-putus atau nine dash line.

Meski ada kerenggangan karena isu Natuna, Indonesia-China masih mesra di bidang ekonomi.

Investasi China naik tajam dari tahun ke tahun yang menandakan hubungan yang semakin mesra antar kedua negara.

Pada beberapa dekade lalu, China tak pernah masuk sebagai sepuluh investor terbesar di Indonesia. Namun dalam beberapa tahun belakangan, malah jadi salah satu investor terbesar yang menanamkan modalnya di Indonesia.

Dalam catatan Badan Koordinator dan Penanaman Modal (BKPM), realisasi investasi dari China di Indonesia selama kuartal III-2019 mencapai 1,02 miliar dollar AS atau sekitar Rp 14.322 triliun (kurs Rp 14.000).

Baca juga: Pertamina, Shell, dan Total Turunkan Harga BBM, Cek Perbandingannya

Nilai investasi sebesar itu menempatkan China berada di posisi ketiga sebagai negara dengan realisasi investasi terbesar di Tanah Air.

Sebagai perbandingan, seperti dicatat BKPM, sepanjang Januari-September 2019, nilai investasi yang digelontorkan Negeri Panda ini 3,31 miliar dollar AS atau Rp 46.382 triliun.

Jumlah proyek China di Indonesia pun mencapai 1.619 proyek, menempatkannya sebagai negara terbesar kedua dengan realisasi investasi paling banyak. China hanya kalah oleh Singapura yang berada di posisi teratas.

Nilai realisasi investasi Singapura di Indonesia selama periode tersebut mencapai 5,38 miliar dollar AS atau Rp 75,32 triliun dengan total 4.955 proyek.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, China sudah berkomitmen ingin menjadi investor terbesar di Indonesia. Hal itu disampaikan saat dirinya bertemu dengan Presiden China Xi Jinping beberapa waktu lalu.

Selain itu, sambung Luhut, banyak investasi China yang tak tercatat di BKPM karena banyak masuk lewat Hong Kong dan Singapura.

"Tapi dana China banyak juga masuk dari Singapura. Jadi, saya rasa tetap China investor terbanyak ke Indonesia," kata Luhut.

Tak cuma itu, China sendiri bisa dikatakan cukup jor-joran menggarap sejumlah proyek-proyek infrastruktur besar di Indonesia.

Beberapa proyek raksasa yang digarap investor China antara lain smelter di Sumatera, Sulawesi, dan Kalimantan. Kemudian Kereta Cepat Jakarta-Bandung, dan beberapa pelabuhan yang tersebar di beberapa tempat.

Baca juga: Tegang di Natuna, Banjir Jakarta Lebih Menarik Diberitakan Media China

Utang China

Selain investasi, utang Indonesia kepada Negeri Tirai Bambu ini juga sangat besar. Sebagaimana yang terjadi pada nilai investasi, angka kredit yang disalurkan China ke Indonesia, baik sektor pemerintah maupun swasta dan BUMN, terus mengalami kenaikan dari tahun ke tahun.

Berdasarkan data statistik utang luar negeri Indonesia (SULNI) yang dirilis Bank Indonesia (BI) yakni per September 2019, utang Indonesia yang berasal dari China tercatat sebesar 17,75 miliar dollar AS atau setara Rp 274 triliun (kurs Rp 13.940).

Posisi utang Indonesia terhadap China ini meningkat tipis dibandingkan per Agustus 2019 yang mencatatkan utang sebesar 17,09 miliar dollar AS.

China sejak beberapa tahun belakangan menjadi salah satu negara penyumbang terbesar utang untuk Indonesia atau saat ini berada di posisi keempat.

Baca juga: Diapit Malaysia, Kenapa Natuna Malah Gabung Indonesia?

Negara pemberi kredit terbesar Indonesia masih ditempati Singapura dengan jumlah pinjaman sebesar 66,49 miliiar dollar AS, disusul Jepang 29,42 miliar dollar AS, Amerika Serikat 22,46 juta dollar AS.

Total keseluruhan utang luar negeri Indonesia per September 2019 sebesar 202,31 miliar dollar AS.

Masih di periode yang sama, jika dirinci lebih lanjut, utang Indonesia terbagi dalam utang pemerintah sebesar 194,35 miliar dollar AS dan utang yang berasal dari Bank Indonesia tercatat 2,78 miliar dollar AS.

Sementara utang luar negeri yang berasal dari sektor swasta yang dicatat Bank Indonesia yakni 198,49 miliar dollar AS.

Sebagai informasi, pertumbuhan utang terutama dipengaruhi oleh transaksi pembayaran neto utang luar negeri.

Dari data SULNI utang luar negeri adalah posisi utang yang menimbulkan kewajiban membayar kembali pokok atau bunga utang kepada pihak luar negeri atau bukan penduduk baik dalam valuta asing maupun rupiah dan tidak termasuk kontinjen.

Adapun yang termasuk dalam pengertian utang luar negeri adalah surat berharga yang diterbitkan di dalam negeri yang menimbulkan kewajiban membayar kembali kepada pihak luar negeri atau bukan penduduk.

Baca juga: Guru Besar UI Soal Natuna: China Mau Ngetes Prabowo Hingga Edhy

(Sumber: KOMPAS.com Virdhita Rizki Ratriani | Editor: Virdhita Rizki Ratriani)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

Cara Bayar Iuran BPJS Kesehatan di ATM BRI, BNI, BCA, dan Mandiri

Cara Bayar Iuran BPJS Kesehatan di ATM BRI, BNI, BCA, dan Mandiri

Spend Smart
Cara Bayar Tagihan IndiHome lewat DANA, GoPay, OVO, dan LinkAja

Cara Bayar Tagihan IndiHome lewat DANA, GoPay, OVO, dan LinkAja

Spend Smart
Simak Perbedaan ATM Link dan ATM Bersama

Simak Perbedaan ATM Link dan ATM Bersama

Whats New
PTPN III Resmi Bentuk 2 Sub Holding, Gabungan dari 13 Perusahaan

PTPN III Resmi Bentuk 2 Sub Holding, Gabungan dari 13 Perusahaan

Whats New
Apa yang Terjadi Kalau Masyarakat Tak Lakukan Pemadanan NIK dan NPWP?

Apa yang Terjadi Kalau Masyarakat Tak Lakukan Pemadanan NIK dan NPWP?

Whats New
Di Tengah Perlambatan, Pekerja Digital Perlu Tingkatkan Ketrampilan

Di Tengah Perlambatan, Pekerja Digital Perlu Tingkatkan Ketrampilan

Work Smart
BRI Buka Lowongan Kerja hingga 8 Desember 2023, Simak Kualifikasinya

BRI Buka Lowongan Kerja hingga 8 Desember 2023, Simak Kualifikasinya

Work Smart
Tingkatkan Pembiayaan Hijau, BSI Gandeng 3.300 Pengembang

Tingkatkan Pembiayaan Hijau, BSI Gandeng 3.300 Pengembang

Whats New
Menko Airlangga: Transformasi Digital pada Healthtech Industry jadi Kunci Manfaatkan Momentum Bonus Demografi

Menko Airlangga: Transformasi Digital pada Healthtech Industry jadi Kunci Manfaatkan Momentum Bonus Demografi

Whats New
Menko Airlangga Tegaskan Indonesia Siap Menjadi Produsen Kendaraan Listrik bagi Pasar Global

Menko Airlangga Tegaskan Indonesia Siap Menjadi Produsen Kendaraan Listrik bagi Pasar Global

Whats New
Miliarder Ini Sebut Rumah Mewah Tak Jamin Kebahagiaan

Miliarder Ini Sebut Rumah Mewah Tak Jamin Kebahagiaan

Whats New
Sirkuit Mandalika Dipakai Balap Mobil Porsche Sprint Challenge, Ini Kata InJourney

Sirkuit Mandalika Dipakai Balap Mobil Porsche Sprint Challenge, Ini Kata InJourney

Whats New
Bertemu CEO Bandara Jeddah, Menhub Tawarkan Kerja Sama Bandara Haji-Umrah

Bertemu CEO Bandara Jeddah, Menhub Tawarkan Kerja Sama Bandara Haji-Umrah

Whats New
Cara Menghitung Pertumbuhan Ekonomi, Rumus, dan Contohnya

Cara Menghitung Pertumbuhan Ekonomi, Rumus, dan Contohnya

Whats New
10 Indikator Pertumbuhan Ekonomi yang Paling Banyak Digunakan

10 Indikator Pertumbuhan Ekonomi yang Paling Banyak Digunakan

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com