Transaksi Kartu Uang Elektronik Bank Masih Menanjak

Kompas.com - 04/03/2020, 18:44 WIB
Ilustrasi uang elektronik dan alternatif sarana kanal bayar KOMPAS.com/PALUPI ANNISA AULIANIIlustrasi uang elektronik dan alternatif sarana kanal bayar

JAKARTA, KOMPAS.com - Transaksi uang elektronik berbasis kartu yang diterbitkan perbankan masih terus mengalami peningkatan di tengah maraknya uang elektronik berbasis server milik fintech saat ini.

Bank yakin transaksi uang elektronik chip masih akan terus bertumbuh sejalan dengan upaya memperluas penerimaan transaksi.

PT Bank Mandiri Tbk misalnya mencatatkan transaksi kartu e-money mencapai 100 juta per Januari 2020 dengan sales volume hampir Rp 1,5 triliun. Transaksi tersebut meningkat 5 persen secara tahunan atau year on year (yoy).

Baca juga: BI: Transaksi Uang Elektronik Melonjak 268 Persen

Senior Vice President Transaction Banking and Retail Sales Bank Mandiri Thomas Wahyudi mengatakan, sebagian besar transaksi e-money pada sektor transportasi.

Ke depan, uang elektronik chip ini akan difokuskan untuk transaksi pada lokasi yang membutuhkan pembayaran bersifat time sensitive atau pembayaran harus dilakukan secara cepat dan tidak membutuhkan sinyal seperti basement atau gedung-gedung.

"Selain itu, Bank Mandiri juga fokus untuk meningkatkan kemudahan top up e-money secara online melalui kerja sama dengan uang elektronik LinkAja dan berbagai merchant online seperti Tokopedia, Shopee, Bukalapak dan Blibli yang telah berjalan," kata Thomas pada Kontan.co.id, Rabu (4/3/2020).

Tahun ini, Bank Mandiri menargetkan transaksi e-money bisa tumbuh sekitar 10 sampai 20 persen. Sementara pada tahun 2019, transaksinya tercatat sebesar 1,2 miliar dengan sales volume Rp 16 triliun atau tumbuh 20 persen lebih secara tahunan.

Baca juga: Penyedia Uang Elektronik Wajib Pakai QRIS, Ini Komentar OVO

Sekitar 90 persen transaksi transaksi e-money tahun lalu masih bersumber dari pembayaran di sektor transportasi tahun lalu.

Namun, tahun ini transaksinya juga akan didorong pada sektor retail guna mencapai target yang sudah dipasang. Thomas bilang, transaksi di sektor retail sudah mulai naik pada Januari 2020.

Saat ini jumlah kartu e-money yang sudah beredar di seluruh Indonesia sudah mencapai 21 juta. Sampai akhir tahun ditargetkan bisa bertambah 4 juta- 5 juta kartu beredar baru.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X