Riset: Konsumen yang Dine In Turun Drastis, Layanan Delivery Meningkat Tajam

Kompas.com - 15/04/2020, 17:30 WIB
Ilustrasi: toko penjual roti di Jalan Pesanggrahan, Kembangan, Jakarta, Jumat (17/1/2020). KOMPAS/LASTI KURNIAIlustrasi: toko penjual roti di Jalan Pesanggrahan, Kembangan, Jakarta, Jumat (17/1/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 membuat pendapatan harian di berbagai sektor industri menurun.

Data analyst MOKA, Hutami Nadya mengatakan berdasarkan hasil survei yang dilakukan di 17 kota besar, tercatat untuk industri Food and Bevarage (F&B) pendapatan harian bisnis turun hingga lebih dari 40 persen.

Meski pendapatan F&D turun, namun layanan antar atau delivery meningkat sebesar 30 persen.

"Sejak orang-orang mulai Work From Home (WFH) layanan untuk dine in atau makan di tempat menurun. Biasanya ada 80 persen masyarakat yang makan di tempat lalu turun ke 70 persen dan sekarang menurun lagi di 60 persen," ujarnya dalam live streaming yang diselenggarakan MOKA, Rabu (15/4/2020).

Ia menyebutkan mulai dari minggu pertama di bulan Maret jumlah orang yang bertransaksi untuk dine in mencapai 80,98 persen dari keseluruhan pembeli. Lalu pada minggu keempatnya turun drastis menjadi 74,87 persen.

"Sekarang di minggu kedua bulan ini jumlah orang yang makan di outlet semakin turun dan hanya di 60,55 persen," katanya.

Sementara itu layanan delivery atau makanan diantar ke rumah, lanjut Hutami, pada minggu pertama di bulan Maret masih di kisaran 10,88 persen. Kemudian pada minggu kedua April naik menjadi 30,16 persen transaski.

"Sementara kalau transaksi secara Take out atau konsumen datang ke outlet namun tidak makan di outlet masih menunjukkan angka yang konstan," jelasnya.

Survei dilakukan di 17 kota besar seperti Tanggerang, Tanggerang Selatan, Bogor, Depok, Bekasi, Jakarta Selatan, Jakarta Utara, Jakarta Timur, Jakarta Barat, Jakarta Pusat, Surabaya, Medan, Batam, Bandung, Yogyakarta, Semarang dan Bali.

Dari kota-kota tersebut, kota yang angka penurunan paling besar adalah Kota Depok dengan jumlah angka lebih dari 40 persen.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Zoom Kucurkan 100 Juta Dollar ke Aplikasi yang yang Gunakan Teknologinya

Zoom Kucurkan 100 Juta Dollar ke Aplikasi yang yang Gunakan Teknologinya

Whats New
PTPN III Rampungkan Proses Restrukturisasi Senilai Rp 41 Triliun

PTPN III Rampungkan Proses Restrukturisasi Senilai Rp 41 Triliun

Rilis
Bank Hana Fasilitasi Green Loan Chandra Asri Sebesar Rp 188,5 Miliar

Bank Hana Fasilitasi Green Loan Chandra Asri Sebesar Rp 188,5 Miliar

Whats New
AP I Catat Jumlah Penumpang Pesawat Capai 6,12 Juta di Kuartal I-2021

AP I Catat Jumlah Penumpang Pesawat Capai 6,12 Juta di Kuartal I-2021

Whats New
Adaro Energy Jajaki Lini Bisnis ke Sektor Energi Hijau

Adaro Energy Jajaki Lini Bisnis ke Sektor Energi Hijau

Whats New
Ingin Jadi Agen Frozen Food Fiesta? Simak Cara Daftar dan Persyaratannya

Ingin Jadi Agen Frozen Food Fiesta? Simak Cara Daftar dan Persyaratannya

Smartpreneur
Siap-siap, Transaksi Mata Uang Kripto Bakal Kena Pajak

Siap-siap, Transaksi Mata Uang Kripto Bakal Kena Pajak

Whats New
Cerita Boy Thohir, Bos Adaro yang Pernah Masuk ICU 11 Hari karena Covid-19

Cerita Boy Thohir, Bos Adaro yang Pernah Masuk ICU 11 Hari karena Covid-19

Whats New
Mengenal Zakat Mal: Pengertian, Hukum, dan Cara Menghitungnya

Mengenal Zakat Mal: Pengertian, Hukum, dan Cara Menghitungnya

Whats New
Neraca Perdagangan Surplus Karena UMKM Ekspor Terus Tumbuh

Neraca Perdagangan Surplus Karena UMKM Ekspor Terus Tumbuh

Whats New
OJK Minta Perusahaan Asuransi Selesaikan Aduan Nasabah terkait Unitlink

OJK Minta Perusahaan Asuransi Selesaikan Aduan Nasabah terkait Unitlink

Whats New
Dari 64,2 Juta UMKM di Indonesia, Baru 13 Persen yang Telah Lakukan Digitalisasi

Dari 64,2 Juta UMKM di Indonesia, Baru 13 Persen yang Telah Lakukan Digitalisasi

Whats New
Menaker: Belum Ada Perusahaan yang Menyatakan Tidak Mampu Bayar THR

Menaker: Belum Ada Perusahaan yang Menyatakan Tidak Mampu Bayar THR

Whats New
Gojek-Tokopedia Merger, Bos Gojek Andre Soelistyo Disebut Jadi Pemimpinnya

Gojek-Tokopedia Merger, Bos Gojek Andre Soelistyo Disebut Jadi Pemimpinnya

Whats New
[TREN EDUKASI KOMPASIANA] 'Reading Habit' pada Siswa | Pendidikan Perempuan dan Kesuksesannya | Mengatasi Ujian Bahasa Indonesia yang Sulit

[TREN EDUKASI KOMPASIANA] "Reading Habit" pada Siswa | Pendidikan Perempuan dan Kesuksesannya | Mengatasi Ujian Bahasa Indonesia yang Sulit

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X