Larangan Mudik, Jumlah Mobil Pribadi yang Diangkut ASDP Anjlok 44 Persen

Kompas.com - 14/05/2020, 13:36 WIB
Ilustrasi: Sejumlah kendaraan antre memasuki kapal ferry di Pelabuhan Merak, Banten, Selasa (24/12/2019) dini hari. ANTARA FOTO/MUHAMMAD BAGUS KHOIRIlustrasi: Sejumlah kendaraan antre memasuki kapal ferry di Pelabuhan Merak, Banten, Selasa (24/12/2019) dini hari.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) melaporkan adanya penurunan jumlah penumpang kapal penyeberangan di 7 pelabuhan utama, pada periode Maret-Mei 2020 dibandingkan periode yang sama pada tahun sebelumnya.

Hal tersebut terjadi diakibatkan adanya larangan mudik yang diterbitkan oleh pemerintah pada akhir April 2020.

Direktur Utama ASDP Ira Puspadewi mengatakan, penurunan terjadi baik di jumlah penumpang, kendaraan roda empat pribadi, maupun kendaraan roda empat barang.

Baca juga: 2 Minggu Larangan Mudik, Lebih dari 30.000 Kendaraan Diminta Putar Balik

Penurunan paling dalam terjadi di angkutan penyeberangan roda empat pribadi. Pada periode Maret-12 Mei 2020 jumlahnya hanya mencapai 220.004 unit, turun 44 persen dari periode yang sama pada tahun 2019 yang mencapai 395.101 unit.

"Kalau Lebaran biasanya yang ramai roda empat pribadi, di periode yang sama di tahun 2019 itu yang lewat di 7 pelabuhan hampir 400.000, sementara tahun 2020 terlihat hanya 220.000 unit," tutur Ira dalam konferensi pers virtual, Kamis (14/5/2020).

Sementara itu, jika dilihat dari data penumpang, pada Maret-12 Mei 2020, ASDP mengangkut 4,4 juta orang, turun 39 persen dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu sebesar 7,3 juta orang.

Kemudian, meski pemerintah tidak membatasi operasional kendaraan logistik, penurunan juga terjadi di angkutan roda empat jenis barang.

Ira mencatat terjadi penurunan angkutan roda empat barang sebesar 8 persen, dari 853.130 unit menjadi 783.545 unit pada Maret-12 Mei 2020.

"Turunnya jauh lebih kecil dari seluruh kategori lain. Dugaan kami adalah karena ada produksi atau manufacturing yang turun," tutur Ira.

Baca juga: Akan Ada Aturan Turunan Larangan Mudik, Ini Kata Garuda Indonesia

Adapun total unit kendaraan yang diangkut ASDP pada periode Maret-12 Mei 2020 sebesar 1,3 juta unit, turun 27 persen dibanding periode yang sama pada tahun sebelumnya sebesar 1,8 juta unit.

Dengan adanya penurunan jumlah penumpang tersebut, Ira memastikan pihaknya akan melakukan efisiensi guna menjaga kesehatan arus keuangan perseroan.

"Efisiensi bermacam-macam. Terutama terkait dengan hal-hal yang berhubungan dengan dana operasi," ucap Ira.

Baca juga: Ini Petunjuk Operasional Moda Transportasi di Tengah Larangan Mudik

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Beli Emas Antam secara Online dan Offline

Cara Beli Emas Antam secara Online dan Offline

Spend Smart
Cara Mengisi Shopeepay lewat BSI Mobile dengan Mudah dan Praktis

Cara Mengisi Shopeepay lewat BSI Mobile dengan Mudah dan Praktis

Spend Smart
Pembangunan Hunian Warga Terdampak Bencana di NTT dan NTB Ditargetkan Rampung Maret 2022

Pembangunan Hunian Warga Terdampak Bencana di NTT dan NTB Ditargetkan Rampung Maret 2022

Whats New
Bangun Kilang di Tuban, Pertamina Pastikan Rekrut Tenaga Kerja Lokal

Bangun Kilang di Tuban, Pertamina Pastikan Rekrut Tenaga Kerja Lokal

Whats New
Mau Nabung di ATM Setor Tunai Mandiri Terdekat? Simak Caranya

Mau Nabung di ATM Setor Tunai Mandiri Terdekat? Simak Caranya

Whats New
Sisa Anggaran di Bangka Belitung Capai Rp 798,38 Miliar

Sisa Anggaran di Bangka Belitung Capai Rp 798,38 Miliar

Whats New
Di Forum G20, Indonesia Minta AS hingga China Sampaikan Rencana Tapering Off

Di Forum G20, Indonesia Minta AS hingga China Sampaikan Rencana Tapering Off

Whats New
UMKM Mau Punya Website Sendiri? Cek Solusi Mudah dan Murah Berikut

UMKM Mau Punya Website Sendiri? Cek Solusi Mudah dan Murah Berikut

Smartpreneur
KAI Services Perluas Bisnis, Dirikan Lokomart di Stasiun Pasar Senen Jakarta

KAI Services Perluas Bisnis, Dirikan Lokomart di Stasiun Pasar Senen Jakarta

Rilis
LPS Pertahankan Tingkat Bunga Penjaminan

LPS Pertahankan Tingkat Bunga Penjaminan

Whats New
Belum Lunas, Utang Lapindo ke Negara Mencapai Rp 2,23 Triliun

Belum Lunas, Utang Lapindo ke Negara Mencapai Rp 2,23 Triliun

Whats New
Nilai Ekspor Kopi Jawa Barat Baru 40 Juta Dollar AS, BI: Potensinya Bisa Lebih Besar

Nilai Ekspor Kopi Jawa Barat Baru 40 Juta Dollar AS, BI: Potensinya Bisa Lebih Besar

Whats New
Kembangkan Kerja Sama Sektor Energi, UGM Gandeng Subholding Gas Pertamina

Kembangkan Kerja Sama Sektor Energi, UGM Gandeng Subholding Gas Pertamina

Rilis
Pemerintah Terapkan DMO dan DPO Minyak Goreng, YLKI: Kenapa Tidak dari Kemarin-Kemarin?

Pemerintah Terapkan DMO dan DPO Minyak Goreng, YLKI: Kenapa Tidak dari Kemarin-Kemarin?

Whats New
Indonesia Siap Sampaikan Komitmen Jadi Pusat Produksi Vaksin Global di Pertemuan G20

Indonesia Siap Sampaikan Komitmen Jadi Pusat Produksi Vaksin Global di Pertemuan G20

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.