Manisnya Laba Usaha Kopi Literan di Tengah Pandemi

Kompas.com - 08/06/2020, 13:55 WIB
Alandio Ruldi meracik kopi di kedai kopi Nyambi Ngopi di Kukusan, Depok, Sabtu (18/4/2020). Untuk memerkecil resiko kerugian dan bertahan di tengah pandemi wabah Covid-19, Nyambi Ngopi bersiasat menjual produk kopi literan. KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMOAlandio Ruldi meracik kopi di kedai kopi Nyambi Ngopi di Kukusan, Depok, Sabtu (18/4/2020). Untuk memerkecil resiko kerugian dan bertahan di tengah pandemi wabah Covid-19, Nyambi Ngopi bersiasat menjual produk kopi literan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di banyak kota, membawa dampak pada banyak bisnis. Salah satunya kedai kopi kekinian.

Selama ini dengan andalan menu es kopi susu, kedai kopi ini memang punya ujung tombak pemasaran ojek online.

Namun, banyak dari mereka juga menyediakan tempat nongkrong jika pembelinya mau menghabiskan minuman di situ.

Baca juga: Kembali Beroperasi di Tengah Corona, Masyarakat Berani Naik Ojol Lagi?

Ketika kedai separuh tutup, apakah pembeli juga mesti menahan diri tidak belie s kopi? Ternyata tidak. Peminat es kopi tetap setia berbelanja kegemaran mereka. Salah satunya Erwin. Sebelum pandemi, hampir saban hari kerja, dirinya mampir ke kedai kopi.

Dia pun betah berjam-jam duduk sambil minum es kopi susu gula aren. “Rasa kopinya tidak terlalu kuat. Manisnya juga pas,” ujar Erwin.

Kini, ia tetap menyeruput es kopi susu gula aren kesukaannya meski mengandalkan ojek online. Biar enggak berkali-kali beli, dia sekalian pesan es kopi literan deh. Dan bukan hanya Erwin, kini banyak orang membelinya.

“Dengan sulitnya berkumpul di kedai kopi sekarang, dan untuk memenuhi kebutuhan kafein, mereka butuh stok kopi susu di rumah,” ucap Hendrawan Wibisono, pemilik Kopi Susu Indonesia di Purwokerto, Jawa Tengah.

Baca juga: Utang Pinjaman Online Menggunung? Lunasi dengan 3 Cara Sederhana Ini

Menurut Hendrawan, inovasi kopi susu literan ini dapat menghemat pengeluaran konsumen. Kalau selama ini, konsumen bolak-balik ke kedai untuk membeli satu gelas kopi susu, saat ini mereka tetap di rumah dan bisa menikmatinya satu liter es kopi susu.

“Es kopi susu yang ditaruh di dalam kulkas juga awet selama lima hari. Jadi menghemat jajan konsumen,” tutur Hendrawan lagi.

Tak hanya generasi milenial, kata Hendrawan hingga kini, pesanan yang masuk didominasi orang kantoran. Hendrawan yang menjual kopi literan beberapa bulan lalu menyiapkan tiga jenis produk di kedai kopinya, Kopi Susu Indonesia.

Baca juga: Tarif Listrik Tak Naik, Lalu Apa Penyebab Tagihannya Membengkak?

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X